Menteri Komunikasi Informasi: Komunikasikan Kita Berhemat Energi

Uncategorized Add comments

Sore ini baru pulang pp Jakarta-Bandung menghadiri pernikahan sobat saya (fiuh macet edan pintu tol Jatibening euy), idupin TV liat siaran Vivi Aleidayahya (Metro) dan Pak Sofyan Djalil… Intinya soal perdebatan soal pembatasan siaran TV yang sekarang tidak boleh mencapai diatas jam 12. Terakhir ada telpon live dari Bapak Effendi Gozali (Pakar Komunikasi UI), yang menanyakan bagaimana kalau ada “Breaking News” yang seharusnya dia tonton jadi tidak tersampaikan karena siaran sudah off diatas jam 12.

Kelihatannya ada yang missed disini. Pertama adalah agenda soal penghematan energi yang menjadi concern semua orang (terutama pemerintah; pertama kali saya dengar soal rencana pembatasan siaran ini pada saat temu HIPMI lalu di Jakarta). Namun sepertinya para pertinggi pemerintahan panik, ingin shutting down component apa yang bisa untuk save the energy.

Mungkin Pak Sofyan bisa consider ini:

1.TV… Hmm nice touch. Kalo memang dirasa perlu, idenya bagus juga. Tapi bukannya dengan pembatasan jam siar maka rakyat tidak dapat informasi Pak? Plan save energy ini apakah tidak contradict dengan pencerahan masyarakat (pemberian informasi). Kalo yang punya uang sih ga ada siaran TV juga so what gitu loh, toh ada TV cable, parabola dll. Kalo server-side (Stasiun TV) save energynya tentu ga sesignificant level client-side (recipient) yang jumlahnya bisa sekian juta (puluh juta) node. Tapi bukannya lebih baik diamankan dulu soal content TV yang banyak junks? Biar kata siaran pendek kalo bermutu mungkin solusi ini masih boleh jadi bahan pertimbangan. Kalo sudah pendek isinya junks semua, apa bedanya dengan kita menjelang era “dark ages” lagi? dan next thing mungkin saya akan dump my TV and solely idupin DVD πŸ˜€ —- toh ga bakal save energy (gagal dong Pak?).

2.Sudahkah pemerintah bener-benar memahami soal pemborosan energy oleh Pentium?? TV cuma makan seratus sekian watt, tapi komputer berbasis Pentium 4 terbaru bisa makan berapa Pak? Read my rants here.

3.Benarkah pemerintah tidak bisa lagi bisa memikirkan alternative energi? Bagaimana kalo masyarakat punya solusinya? Akankah ada perlindungan atas keselamatan dirinya? Energy bukan masalah sederhana tentunya Pak, yang menyangkut hajat orang banyak, dan keselamatan jiwa. Bagaimana kalau tiba-tiba BBM tidak lagi relevan dengan energi alternatif ini?… This is my second time brought up the issue.

10 Responses to “Menteri Komunikasi Informasi: Komunikasikan Kita Berhemat Energi”

  1. wicak Says:

    and yet another step backwards. kita gak maju maju nih… bukannya cari alternative energy, atau ngajarin rakyat utk hemat energi dgn cara cara yg lebih pasti ketimbang matiin siaran. (spt lu bilang, pan ada parabola, cable tv, dvd,vcd). Orang akan tetep cari alternative lain….

  2. Ozzie Says:

    Hm… pak, bilang aja sama yang lagi ngadain hajatan di Istana Bogor

  3. Si Razak itu Lho Says:

    aneh, ini ada sangkut pautnya sama dpr ndak ya? mereka dong yang seharusnya nyari alternatif energi lainnya’ yang berbuat banyak buat rakyat. ini yg ada rakyat cuma dijadikan objek penderitaan. boleh2 aja hemat energi asal tepat guna dalam penempatannya. coba dicari solusi misalnya buat tv dgn tenaga energi surya dan listrik, kalau pagi sampai sore pake tenaga surya dan malam pakai tenaga listrik πŸ˜‰ canggih kan:) kalah deh teknologi jerman,us sama jepang.

  4. Eric Says:

    saya sih sudah lama ga nonton tv kecuali yang penting (baca: acara olahraga). berarti saya sudah mendukung penghematan energi πŸ™‚ tapi kalo disuruh menghemat energi dari tenaga P4 berarti akan mengurangi jumlah blogger yang bisa ngblog termasuk saya πŸ˜€ btw saya sempat baca di koran, ada mahasiswa yang menemukan alternatif bahan bakar dari minyak jelantah. hm, very innovative. memang bener kata orang, semakin kepepet semakin banyak dan kreatif idenya.

  5. agusset Says:

    yang bikin ‘krisis’ energi (sebetulnya lebih cocok krisis bbm) sekarang ini kan sebenernya karena harga bbm yg melonjak di pasaran tetapi di dalam negeri harganya dimurahin *karena adanya subsidi gila-gilaan* dan pemerintah sendiri takut naikin lagi *karena kemarin baru aja naikin dan di demo pula*. sekarang ini kalau disuruh hemat, mana ada yg mau wong harganya murah-meriah, boros aja masih bisa bayar koq!

    kalau rakyat kecil kebanyakan jelas sudah hemat energi, listrik di rumah maksimum cuma 450 watt, punya tv cuma satu, nggak punya pc, lampunya kebanyakan pakai yg 5 watt-an dimana kalau nggak perlu dimatiin, dll. yang boros itu kan orang2 yang berduit, punya tv banyak, dvd player, pc, lampu dimana-mana, mobil satu orang satu, dll.

  6. sunardi Says:

    Woalah…. saya koq baru ‘ngeh’ setelah tadi malem si kecil bangun… karena ngompol… (masih 3 minggu soalnya umurnya). Jadi karena agak susah mo dibawa tidur… nyoba nyetel TV… eh… —– b l a n k —— … gak ada siaran. Wah ancur-ancur…
    Apa bener ini cara yang efektik untuk hemat energi? πŸ™

    Gimana kalau kejadian kayak memaren…. jam 12.00 malam gempa gak tahu pusatnya dimana setelah nyetel TV ternyata di Nias… terus kalau ‘tipi’ pada off semua… kita jadi gak tau kan… mo nyari informasi kemana?

    Kayaknya pemerintah meleset triknya… πŸ™
    Rencana BBM dinaikin supaya investasi di bidang itu dari luar bisa masuk karena harga sudah mulai sedikit-demi sedikit mengikuti pasaran Internasional….. dan untuk itu peran Pertamina dilemahkan…
    Ehh.. ternyata investasi belum masuk… sedangkan Pertamina sudah terlanjur lemah…. Rakyat? tambah ‘ngenes’…
    Indonesiaku……Indonesiaku………..

  7. mr. yahya Says:

    kalo yang diungkit adalah masalah penghematan sebenernya yang harus dikencengin itu kampanye masalah efisiensi energi. jadi yang harus dikurangi itu penggunaan energi berlebihan untuk konsumsi hiburan, kaya konvoi pas malem minggu, maen game seharian penuh, dll, dll. Jadi inpres itu seharusnya mengarah ke pengurangan pemakaian energi tanpa mempengaruhi produktivitas.Dan saya setuju sekali ttg siaran ‘junk’ seharusnya pembuatan acara tv yg ga berguna itu yang harus dibatasin.

  8. Peter Says:

    Yang seharusnya dibatasi itu janji-janji pemerintah. Banyak ngomong itu termasuk boros energi lho. Sedikit ngomong, banyak bekerja, itu baru sedap πŸ™‚
    Saya yang termasuk menderita karena pembatasan jam tayang, soalnya saya sering lembur kerjakan tugas kantor di rumah sambil nonton TV. Kalo saya kerja sambil nonton TV kan bukan pemborosan energi, soalnya TV membantu mengusir kantuk. Berhubung nggak punya TV kabel, yaa sekarang puter coltrane atau Ella fitzgerald aja πŸ™‚
    Yang harus dikurangi sebetulnya bukan jam tayangnya, tapi sinetron yang gak keruan juntrungannya itu. Kalo sinetron (or I can say it’s Indonesian soap opera) ditonton sama anak-anak, boros energi tuh, energi otak. Bener memang kalo dg policy yg nggak bijak plus norak seperti ini, kita kembali ke dark age. Sang raja bebas ngadain gala dinner di istana, sementara rakyatnya harus mau bergelap-gelap sepanjang malam, dan antre BBM berhari-hari. Naseeb naseeb…………

  9. Pengurangan Jam (Jadwal) Tayang Televisi | Bayu Hebat Says:

    […] http://adinoto.org/?p=139 (Pro Kontra terhadap kebijakan) […]

  10. M. Rizky Pratama Says:

    hemat energi bukan berarti gak boleh nonton tipi pak.

Leave a Reply

WP Theme & Icons by N.Design Studio
Entries RSS Comments RSS Log in