Sebenarnya Pemerintah (Pemerintah Daerah) Itu Peduli Ga Sih Sama Generasi Penerus Bangsa?

Social Add comments

Saya itu generasi kuliah angkatan tahun 1991. Sebagai pendatang ke Bandung saya tau rasanya jadi anak kos. Tipes, makan warung, kehabisan duit bulanan, pinjem duit temen, naik angkot, semua deh yang lu – lu pada rasain sekarang-sekarang yang masih ngerasain kuliahan. Suka dukanya emang berkesan walopun harus ngerasain pait karena biasa hidup dilingkungan yang serba ada (bukan karena anak orang kaya, nasib aja lahir dilingkungan semua serba gratis!). Medio 1990-an akhir pulang kerja overseas, saya kembali ke Bandung buat kuliah lagi dan start up my own small (but with a lot of potential — pinjem istilah Tom Cruise di film “The Firm”) consulting firm. Nah karena status sekarang setelah jablay karena calon bini lagi ambil doktoral di luar, jadi aja gua “selaku calon walikota ber-Mio” suka puter-puter ngecek harga telor, warung dan jalanan.

Surprise sekali buat saya untuk lihat betapa pemerintah (dan pemerintah daerah itu) apa sebenarnya ga perduli sama generasi penerus bangsa (baca: Mahasiswa!!) yang notabene masih ngandelin uang saku pas-pasan untuk menyabung hidup demi menjalankan sekolah di rantau. Coba perhatikan foto ini:

Simpang Dago di Waktu Malam

Ini Simpang Dago itu loh.. yang katanya famous. Halah. Kacrut banget. Jorok! Jorse. Kagak bermutu. Kagak berkelas. Bayangin berapa banyak mahasiswa kudu makan disana setiap malam. Makan mengharapkan perpanjangan (halah boro-boro: malah ritual harian!!), karena ya emang karena uang saku terbatas. Dahulu jaman Indonesia belon kena scammm (pake 3 m biar ga di banned akismet) , uang saku saya cuma 60 ribu per bulan (1991). Uang kuliah cuma 90 ribu per semester. Cukup bo. Makan bisa cukup sebulan. Lah sekarang taruhlah rata-rata anak-anak mahasiswa punya uang saku 400 ribu? 600 ribu? Sebagian yang lumayan ada yang saya dengar 800 ribu malah mungkin udah diatas sejuta? *halah Tuhan dikemanain nilai duit negeri dongeng ini? Kena scam Amrik aja kok keder. Nah itu duit kan mana bisa dipake buat tiap hari makan di RM Sederhana, Kafe (kalo yang suka gaya biar kere asal kesohor mah sebodo), tapi ya masyarakat calon generasi penerus, perbaikan bangsa yang tiap hari kudu antri beli nasi warung tenda dikemanain. Ga cuma di Simpang Dago loh. Coba liat itu di Maranatha.. di “Aneka Racun” Unpar. Dan di sentra-sentra kampus lainnya.

Mbok ya nasibnya diperhatiin dikit dibikinin tempat makan murah BERSIH SEHAT yang lebih layak buat calon penerus bangsa ini gitu loh. Bikin kayak Hawker Night gitu apa susahnya sih (kalo emang niat). Minimal STANDAR KEBERSIHANNYA diperhatikan. Toh ga jauh dari kediaman resmi wakil gubernur yang cuma berjarak 200 meter dari sana. Hare gene gitu aja ga bisa. Lah bisa nya ngapain Pak? Ngaspal jalan demi KTT ASIA AFRIKA yang terus 2 tahun kemudian jalanannya jebol gara-gara kita ga punya sistem drainase yang baik? Hare gene. Memang saya perhatikan beberapa tahun yang lalu di Simpang Dago sudah ada sedikit perbaikan dengan dibikinin tenda standar, lah tapi apa cuma cukup segitu? Tenda udah marut-marut, jorse lagi. Pantes temen-temen expat kalo lagi kesini paling takut kalo harus makan di pinggiran jalan. Kenapa sih ga bisa bikin foodcourt yang murah layak (jangan sebut-sebut lagi Pujasera yang jelas itu!).

Yah mungkin kita cuma bisa gigit jari. Lah wong siapa sih yang punya kuasa kalo kita kan cuma rakyat yang kata Tukul cuma bisa kembali ke … pohon. *temennya monyet.

Yah kita tunggu saja keseriusan pemerintah (Harusnya namanya PELAYAN!!) melayani masyarakat ini semua. Kalo ga juga ntahlah apa masih banyak yang berminat tinggal di negeri ini.

Eh bonus penutup, gua perhatiin tiap jaman masih ada aja anak borju yang bertingkah di sini. Parkir mobil sembarangan ditengah jalan di simpang dan dia pikir dia paling kaya dah. Halah kalo gua walikota udah gua tampar-tampar lu di depan umum dan gua panggil bokap lu gua banned lu dan sekeluarga dari pernah nginjekin tanah di kota Bandung! Punya manner ga sih? Haare geenee mo jadi mahasiswa borju? Plis deh. Ga jaman tau!

simpangdago31.jpg


35 Responses to “Sebenarnya Pemerintah (Pemerintah Daerah) Itu Peduli Ga Sih Sama Generasi Penerus Bangsa?”

  1. Adham Somantrie Says:

    Ngaspal jalan demi KTT ASIA AFRIKA yang terus 2 tahun kemudian jalanannya jebol gara-gara kita ga punya sistem drainase yang baik? Hare gene.

    -> cuma butuh waktu 2 minggu kaleeee…

  2. Eep Says:

    setuju, ganti nama pemerintah menjadi pelayan. eta gambar kumaha sih..? nabrak-nabrak kitu..? 😀

  3. adinoto Says:

    nya eta, gambar nggeus paling alusna make camera handhpone nokia 6275i. secara kitu kuduna maneh sebagai asisten miluan mawa kamera SLR atuh 😛 *ngacirrr

  4. adinoto Says:

    Barusan ditanya mbah Sas gmana dengan mahasiswa yang emang borju bisa kos 750rb sebulan dan uang saku lebih dari cukup? Hmmm mbah.. ya itu dia makanya topiknya akan diterusin ke tulisan berikutnya… Pendidikan itu Syarat Mengubah Nasib. Kalo Pendidikan juga mahal dan makin tidak terjangkau (dan hanya bisa dijangkau oleh masyarakat yang emang udah mampu) ya kasihan atuh sebagian besar masyarakat kita yang buruh tani masih memimpiin anaknya jadi orang cuma angan-angan yang makin tidak realistis.

    Paling banter bisa sekolahin anak sampe SMA (malah banyak yg ga bisa lanjutin SMA), terus mo apa? Jadi pegawe toko, kafe? ato jual diri? Ya gitu deh namanya pemerintah kagak punya otak!

  5. Sasongko Says:

    Pendidikan kita hanya membentuk “kelas sosial”, membentuk “gengsi”. Makanya kagak ada yang bisa mikir
    Kalo ngomong soal pendidikan… selain tujuannya emang “absurd”.. yaitu membentuk manusia indonesia seutuhnya… tujuan apaan tuh ? blur… gaussian blur… wakakakakaka
    Tujuan pendidikan harus diubah, dan sekolah harus gratis… barang gratisan tidak akan membentuk klas sosial, tapi manfaatnya akan dahsyat sekali. Contoh.. Sekolah gratis… Internet gratis… ayo walikota Noto !!!! “Bandung Hotspot”… 🙂

  6. Eep Says:

    maksud urg eta foto nabrak2 kolom sebelah kanan, cik diresize heula atuh..
    wakakaka

  7. ian Says:

    hehehe …
    bandung emang semakin kacrut…
    :p

  8. feha Says:

    huahahaha…ada yg lagi esmosi :p

  9. ribut bgt lu Says:

    ribut bgt seh loe !! ayo ketemuan sini, badan lu gw jadiin kutu kupret. Jd lu toh si adinoto yg kata2 org nyolot abis anaknye. Mampus lu, liat aje tanggal pembalasannye !!

  10. dudi Says:

    vote macnoto untuk walkot bandung! 😀

  11. adinoto Says:

    ribut bgt lu on July 15th, 2007 5:36 pm Edit

    ribut bgt seh loe !! ayo ketemuan sini, badan lu gw jadiin kutu kupret. Jd lu toh si adinoto yg kata2 org nyolot abis anaknye. Mampus lu, liat aje tanggal pembalasannye !!

    -> Hahahaha napa mas? Pejabat yang kelimpungan kena sindir ato mahasiswa yang merasa borju? Kalo borju sih ga ada yang marah lah wong bukan salah anda buat jadi kaya, dan mungkin tujuan orang jadi kaya, tapi kalo gara-gara borju terus bisa merasa parkir ditengah simpang sembarangan mengganggu lalu lintas nah itu mungkin ga sepadan deh dengan tingkat sosial anda.

  12. Nofie Iman Says:

    Bandung belakangan memang kian kacau 😉

  13. Affan Says:

    Makan indomie kok disuruh cerdas. Ya absurd lah. Terus bangga lagi makan indomie kornet telor ama pisang bakar di Madtari, katanya gaul. Kasihan banget sih generasi penerus bangsa, mau mikirin negara kok makannya Indomie….

    Mbok ya wisata kuliner, dalam seminggu minimal sekali, makan steak Etcetera, makan Nasi Gule Kambing di Resto Nyonya Rumah, makan Bilis Balado di Kapau Jaya Dipati Ukur….biar sehat hahaha

  14. firman firdaus Says:

    udah tua ya ternyata?

  15. idarmadi Says:

    absen ah…. 🙂

  16. Arnold P. Siboro Says:

    Simpang dago.. wah dulu gak ngerasa itu jelek banget lho, soalnya hampir tiap malam makan di atas got persis di dekat perempatan simpang dago, atau paling gak ke rumah makan di TI (tubagus ismail). Kalo dibandingkan dgn makan hamburger di country club “dilingkungan semua serba gratis” dulu sih bedanya kaya bumi dan langit wakakakak.
    Dimana2 mahasiswa itu pada umumnya kere, jadi gue rasa bukan kerenya yg masalah, tapi mungkin fasilitas untuk berkembang, dan juga interaksi dengan dunia. Bangun perpustakaan yang bagus dan lengkap, sediakan internet connection yang murah dan cepat, permudah kunjungan ke luar negeri (hapuskan fiskal)!

  17. Vavai Says:

    Mahasiswa borju yang ‘ngenyek’ dengan modal dari babe ? Sepa boss… Kalo parkir kayak gitu jadi pengen grafiti aza :-D.

    Soal pemda yang gak peduli ? Ya mana sempet peduli, memangnya orang yg pegang jabatan itu mau makan dipinggiran macam anak kos boss ? Gak di Bandung gak dimana-mana kok. (Inget jadi anak kos 2 tahunan, padahal rumah cuma selemparan batu 😛 )

  18. Rizki Afta Says:

    Wah setuju banget masss.. secara saya langganan tetap warung-warung di simpang dago, sampai saat tahun pertama kuliah aja udah kena hepatitis karena makannya gak higienis.

    Sekarang jadinya kalo makan pilih2 dulu biar gak kena penyakit lagi..

    Mudah-mudahan setaon lagi bisa kelar dari dunia kuliah..

  19. Irvan Says:

    kata2 yang paling gw inget dari blog ini, “KACRUT”. mantap om. :))

    -IT-

  20. firman Says:

    Yah gimana lagi… bukan maksud hati pengenya makan In*omie terus (tapi pengen cerdas, mikirin negara, dll), namun apa daya “kantong” n “perut” dah ga bisa kompromi, masa harus nunggu ga makan 5 hari hanya untuk berwisata kuliner.

  21. sueng Says:

    Emang gua-gua sekarang ngerasain yang om Aa Noto dulu rasain ??? sorry aje yeeee ………

  22. M Fahmi Aulia Says:

    Adinoto ini egois…
    elo kan dah pernah jadi mahasiswa borju juga di jamannya…biarkan generasi borju baru muncul donk ah…

    xixixi…

  23. adinoto Says:

    # M Fahmi Aulia on July 16th, 2007 8:45 pm
    Adinoto ini egois…
    elo kan dah pernah jadi mahasiswa borju juga di jamannya…biarkan generasi borju baru muncul donk ah…

    xixixi…

    -> Hayah… issue darimana pula. Dasar junker gajah hahahaa…. yang dipermasalahkan bukan masalah borju kagaknya. Borju sih bagus-bagus aja. Apalagi bisa menularkan buat kesejahteraan orang banyak disekitarnya. Yang gua kritik itu soal MANNER. Coba dong baca baik-baik postingannya. Rentan diplintir-plintir nanti.

  24. Fajar Says:

    wah roti bakar sunda raos itu

    gak pernah absen saya tiap malem

  25. himura Says:

    Halah… borju aja koq repot, bukannnya udah jadi habit orang2 sini tuch…

    PELAYAN juga kan manusia, butuh mobil butuh rumah mewah… padahal sama-sama tahu jangka waktu buat ngeruk `pasir` nya kan terbatas, jadi mana sempet lah mikirin makanan anak tetangga :-p

  26. dedenf Says:

    rupiah aja mampus ketemu rupiah

  27. yuyun Says:

    peduli kali!

  28. fcmario Says:

    Bandung, begitu juga dengan daerah besar lain di Indoensia, dari dulu emang kacrut, atau bisa dibilang semakin kacrut. Mau jadi pemimpin? Kudu siap jadi pelayan. Pemimpin tidak hanya ngatur, tapi harus siap bergerak duluan dan memberi contoh. Pemimpin yang baik harus bisa diguguh, ditiru. Bukannya malah sok memerintah, tapi diri sendiri tidak bisa berbuat apa-apa. So, si bos yang siap-siap jadi pak walikota, sudah merasa sanggup memberi contoh, gak? Kalau siap, ane siap coblos buat bos! Eit, sekarang sudah di luar Bandung ,ding. Minimal ane doain sukses menjadi pelayan bagi Bandung. Oke? 😉

    PS. Jadikan proyek pertama “One Mac for one family”. Hahaha….

  29. dikshie Says:

    http://www.itb.ac.id/agenda/853.xhtml
    TEMAN-TEMAN ITB
    Mari sukseskan ITB sehat..
    akan ada talkshow tentang pola makan sehat bagi mahasiswa
    diadakan pada :

    tanggal :19 Februari 2009
    tempat :R.26 CC barat
    pukul :11.00 a.m.-12.30 a.m
    pembicara : Ibu Ima (dosen farmasi–ahli farmakologi)

    terimakasih

  30. adinoto’s blog » Blog Archive » Solusi Pengentasan Kemiskinan: Kembalikan Jajanan Rakyat Says:

    […] Sebenarnya Pemerintah (Pemerintah Daerah) Itu Peduli Ga Sih Sama Generasi Penerus Bangsa? […]

  31. Taigen Says:

    Aku mah males mikirin pendidikan di Indonesia.
    yang aku tahu pendidikan di Indonesia tuh bikin rakyat jadi miskin, why ?
    becoz siapa saja yang sudah ngerasain pendidikan apalagi udah ngerasain sekolah lanjutan mayoriti bakalan alergi leutak.
    Coba tanya murid-murid sd apa coba cita-citanya, pasti jarang yang pengen jadi petani atau nelayan.
    So… dokter gak jadi, insinyur gagal…. alternatifnya ya jafi tukang ojeg lah….hahahha

  32. Taigen Says:

    Kok mas noto sinis sekali ama warung tenda ya, saya malah dapat kenikmatan lebih kalau makan di warung tenda. sambil makan bisa liat pemandangan yang lewat.
    Memang pandangan proletar beda ama wawasan kaum borjuis. Silahkan anda pamerkan ke BORJUan anda dan saya nikamti ke Proletaran saya.

  33. Taigen Says:

    Buat yang bukan orang bandung gak usahlah ikut-ikutan pro-proan pemilihan walikota bandung, walikota Bandung Dari Orang Bandung – Oleh Orang Bandung – Untuk Orang Bandung

  34. adinoto Says:

    taigen: anda salah membaca tulisan saya diatas, yang saya pedulikan adalah standard kebersihan yang tidak dipikirkan oleh pemerintah daerah. untuk generasi muda juga. betapa penyakit di sini kerap akrab dengan tipes dan demam berdarah = rendahnya kualitas sanitasi di kota ini/negeri ini.

  35. irsanbauer Says:

    Yah itulah Indonesia, mana mau memikirkan nasib bangsanya, yang nama patriot itu tdk berlaku lagi di zaman sekarang, urus perut masing2, makanya kita hrs pandai menempatkan diri, pakai uang seperlunya.

Leave a Reply

WP Theme & Icons by N.Design Studio
Entries RSS Comments RSS Log in