Pentingnya Menjaga Pola Makan Yang Sehat

Social Add comments

Setelah sekian lama menunda-nunda general check up karena kesibukan, saya akhirnya menyesal sekali. Salah satu general check up yang saya sempet missed adalah vaksin Hepatitis B! Dooh…. for the last 17 years saya hidup dalam tali kenur tanpa perlindungan vaksin hepatitis. Serem banget! Lulus SMU rasanya baru denger soal rame-rame Hepatitis B (salah seorang rekan terkena), dan ever since, ga sempet aja mo vaksin! Bodohnya. Memang vaksin selain itu (Polio, BCG, etc) sudah di cover oleh perusahaan tempat ayah saya bekerja. Bagaimana dengan kondisi krisis sekarang ya? Anak-anak Indonesia apa masih memperoleh vaksinasi lagi (dulu jaman Pak Harto suka ada Posyandu dll), sekarang mungkin mo vaksin harus ke Partai kali ya? Secara lebih banyak Pos Partai daripada Posyandu.

Jadi meluncurlah saya ke Prodia, Wastukencana, Bandung. Damn! Salah bisnis kita boss… Prodia yang dulu tempat GCU waktu saya mau pertama kali jadi pegawe di Sidola th 94 sudah berubah jadi gedung mewah seperti itu! Dan dengan 104 cabang weleh-weleh, mantep juga nih bisnis begonoan ๐Ÿ˜€ *hus ga penting banget. ๐Ÿ˜€ ya sut akhirnya saya test semua, GOT, GPT, Gamma GT, Glukosa Puasa, Cholesterol Total, Cholesterol HDL, Trigliserida, Rasio Cholesterol Total, Urea N, Kreatinin, Asam Urat, dan yang penting test Immune Hepatitis (Antibody Hepatitis) ada ato ga.

Setelah ambil darah siang, hasilnya dapat diambil jam 4 sore. Hmm hasilnya ternyata serem juga. Soal GOT, GPT, Gamma GT, Cholesterol sih ga ada yang parah-parah amat, Semua dalam range lebih dikit tapi aman, hanya hasil Anti-HBs nya NEGATIF. Deng… adooh. Serem juga. Mengingat Gamma GT nya agak tinggi 113 (normal 11-49). GPT 130 (normal < 50), GOT 68 (normal < 33). Ya elah, bodohnya kok ga di test sekalian apakah kena Hepatitis ato ga? Jadi aja bayar lagi dan nunggu lagi hasilnya jam 8 malam, untuk test apa kena Hepatitis B ato ga. Simbak disana yang saya minta bantu bacain hasilnya juga dag-dig-dug liat hasil test saya, Secara ga ada antibody tapi hasil test livernya kurang bagus.

Alhamdulillah jam 8 malam hasil test Hepatitis B nya negatif. Fiuuuhhhhh… 17 tahun menunda-nunda tanpa vaksin serem juga ya. Hmm so akhirnya ke dokter internist dan cek batuk yang ga sembuh-sembuh. Setelah itu diatur kapan mo vaksinasi.

Analisa dokter adalah: Kurangi berat badan. Halah. Jadi saya diet 10 kilo ๐Ÿ˜€ hmmmm yang saya tangkap dari hasil diskusi dan fact-finding adalah:

1. Kurangi makanan dengan bahan pengawet seperti Indomie dan kawan-kawan. Karena makanan dengan bahan pengawet dijamin bisa meningkatkan Gamma GT nya. Fiuuhhhh serem juga ya.

2. Makanlah dengan pola makanan sehat. Kurangi santan-santan dan makanan yang cuma enak doang. Jadi saya pagi hari coba cuma makan Apple doang. An Apple A Day Woulds Keeps A Doctor Away kata orang kan ๐Ÿ˜€ Bener kok link bacaan bermanfaat. Sapi aja banyak yang makan Apple di peternakan di luar negeri ga ada yang sakit butuh dokter kan ๐Ÿ˜› *ngacirrr

3. Saran buat rekan-rekan ya coba sempetin GCU (General Check Up) sesibuk apapun ga ada ruginya anda menyempatkan diri cek Anti HB nya ada ga? *terakhir saya cek up tahun lalu, tapi bener-bener kenapa saya bisa nunda terus cek Anti HB ๐Ÿ™

Hepatitis B termasuk penyakit paling berbahaya dan menular dari bersinggungan dengan penderita, bayangin kondisi hidup di Indonesia ini yang jelek, kotor, dari menggunakan alat makan bersama (sendok dll), saliva = ludah, handuk, makanya hati-hati deh jangan jorok dan mengundang orang menginap sembarangan. Serem!

Update:
Oh ya, kalo mau GCU di tempat-tempat swasta gitu emang mahal, buat anda yang pengen mendapatkan layanan murah berkualitas, coba ke dinas kesehatan, di Bandung itu ada di daerah jalan Sampurna deket belakang RS. Hasan Sadikin. Gluck ya.

28 Responses to “Pentingnya Menjaga Pola Makan Yang Sehat”

  1. Eep Says:

    duuh,
    untung gw ga pernah nginep sembarangan di tempat elu ya..
    wakakakka

    hari ini gw juga cek ke prodia buah batu.. ini udah puasa dari jam 7 malam..

  2. adinoto Says:

    Kalo yang kena hepatitis Gamma GT nya ribuan kang, serem oge nyak… ๐Ÿ™ dan seremnya lagi banyak orang yg masih awam soal ginian.

    Yang jelas mahal banget, kemaren cek di Prodia aja 550rb lebih ๐Ÿ™ cek doang. Gmana masyarakat bisa afford pengobatan kalo begini.

    Paling sekem mah ke dokter, ngobrol hungkul (doang) cuma 5 menitan dah 150rb ๐Ÿ™ ada 28 pasien antri hari itu. Kerja dari sore jam 6-7 sampe jam 10 doang 3 jam bisa dapet 4,5jt tuh. Wadoh, apa ga salah tuh dokter pasang tarif 150rb (dulu beberapa taon yg lalu 60rb, tapi dokter benjamin di Bdg taon itu udah 100rb ๐Ÿ™ bisa 80 orang yg antri! buset 8jt sehari ๐Ÿ™ 240jt sebulan blon dari obat2an dan rawat inep). Emang dokter ga ada yang kere dah di Indonesia*

    *temen gua nikah ma dokter di luar negeri malah nyesel, soalnya ga bisa praktek dan ga kaya kayak di Indonesia katanya hahahaha…

  3. adinoto Says:

    Kata bokap sih di Dinas Kesehatan, rata-rata satu cek itu 10-15rb jadi total dia cek (diluar hepatitis) cuma 50rb, dia juga cerita ada dokter di deket Purnawarman udah tua banget murah banget, dia biasa charge cuma 3rban? per pasien, obat2annya generik 8rb? Apa dokter sudah tua dulu baru bisa kasian sama masyarakat? Ga juga ada juga dokter yang people person kayak Dokter di Dago itu? Dokter apa tuh yg dosen unpad suyati? bukan sapa sih jadi lupa, yang murah banget itu… tolong diupdate.

  4. fisto Says:

    saya pernah vaksin hepatitis yg disuntik 3 kali…tapi lupa itu buat hepatitis yg mana…ini disuruh suntik 3 kali dalam 6 bulan gak, kang?

  5. adinoto Says:

    # fisto Says:
    November 22nd, 2008 at 11:26 am e

    saya pernah vaksin hepatitis yg disuntik 3 kaliรขโ‚ฌยฆtapi lupa itu buat hepatitis yg manaรขโ‚ฌยฆini disuruh suntik 3 kali dalam 6 bulan gak, kang?

    => Iya, itu biasanya untuk vaksin Hepatitis B. Kalo Hepatitis A wah udah susah diobatin, Hepatitis C sih hasil dari Hepatitis B yang akut ga keobatin, kalo Hepatitis C nanti jadi pengerasan hati (sirosis hati) terus koit.

    Nah bole dicoba test Anti HB nya berapa scorenya, kalo orang divaksin bisa 1000 lebih, kalo dari body sih cuma 2, kalo over the time menurun terus tuh antibody… bisa kurang dari dua lagi, boleh dicoba.

  6. boyin Says:

    550RB udah termasuk hepatitis yah..kalo setahun sekali boleh lah..

  7. adinoto Says:

    # boyin Says:
    November 22nd, 2008 at 12:22 pm e

    550RB udah termasuk hepatitis yah..kalo setahun sekali boleh lah..

    -> Iya kang, cek doang ya, blon tau nih vaksinnya berapa. Udah cek blon kang?

  8. Eep Says:

    Dokter yang di Dago..?
    Salmiati kali ya..

    sahabat para mahasiswa.. ๐Ÿ˜€

  9. IMW Says:

    Makanya hidup di Indonesia terlalu enak, makanan enak, jarang bergerak, ndak perlu kerja “ngekuli”. Tentu saja itu tak berlaku bagi para kuli-kuli.

    Gitu masih pada protest para eksekutif muda kita ๐Ÿ™‚ he he he he

  10. adinoto Says:

    Eep Says:
    November 22nd, 2008 at 2:06 pm e
    Dokter yang di Dago..?
    Salmiati kali ya..
    sahabat para mahasiswa..

    => Iya kang! Salmiyati!!!…. eh gimana hasil test elo?

  11. adinoto Says:

    IMW Says:
    November 22nd, 2008 at 2:28 pm e
    Makanya hidup di Indonesia terlalu enak, makanan enak, jarang bergerak, ndak perlu kerja รขโ‚ฌล“ngekuliรขโ‚ฌย. Tentu saja itu tak berlaku bagi para kuli-kuli.
    Gitu masih pada protest para eksekutif muda kita he he he he

    => Gamma GT gede karena kebanyakan makan indomie bli!!! hahahaha makan enak dari menado ๐Ÿ˜› *ngacirrrrr

  12. Eep Says:

    ga jadi tes hari ini.. puasanya kelamaan.. lebih dari 12 jam

  13. idarmadi Says:

    seumuran kita emang kudu jaga makan bos. ๐Ÿ™‚

    Kurangi nasi dan bakmi terutama pada malem hari. itu biasanya yang paling susah oleh perut orang Indonesia. Kalo belum makan nasi, belum makan.

    Dokter emang mahal di Indonesia, tapi mahal asal sembuh masih gpp khan….. Kutu kupretnya, kadang udah abis duit banyak, engak sembuh pula.. tak jarang mati di RS.

    Belum lama berlalu, saudara dari teman saya, bukan orang miskin yang berobat di puskesmas tapi mampu masuk VIP, bukan orang kampung yang hanya akses ke RSD tapi bisa masuk ke salah satu RS di daerah Kebun Jeruk yang namanya keren, dan bukan menderita penyakit aneh2 tapi hanya usus buntu. Masuk RS karena demam, dan 2-3 hari meninggal dunia! Soal meninggal atau engak sih, kadang kita memang harus lapang menerimanya….. TAPI RSnya KELEPASAN MAU DAMAI/SETTLEMENT. Matinya kenapa? kabarnya ketika tengah malam, sang pasien kesakitan. Oleh susternya bukannya diperiksa, malah diberi obat penenang. Besoknya tuh orang modar.

  14. amen Says:

    jaah postingnya gak jauh2 dari apel

  15. adinoto Says:

    # Eep Says:
    November 22nd, 2008 at 9:49 pm
    ga jadi tes hari ini.. puasanya kelamaan.. lebih dari 12 jam

    => emang ngaruh puasa lebih dari 12 jam kang? hehehe… liver kan ga perlu puasa, kalo test gula malah bagus kan lebih dari 12 jam, kecuali 12 hari nah itu baru repot wakakakaka

  16. adinoto Says:

    To Kang Idarmadi:
    My condolences, saudara saya malah meninggal di RS setelah sebulan dirawat di RS (ada di posting blog ini), masih ga bisa ngeluarin mayat dari RS padahal udah ngeluarin 500jt untuk biaya pengobatan, ga bisa dikeluarin karena kurang 30jt ๐Ÿ™ halah halah.

  17. adinoto Says:

    # amen Says:
    November 24th, 2008 at 10:15 am
    jaah postingnya gak jauh2 dari apel

    => Max Pro maksudnya men wakakakaka *ngacirrr ๐Ÿ˜›

  18. arga Says:

    Periksa Lab emang mahal kang.. makanya penting juga general check up rutin minimal 6 bulan satu kali ke dokter yang udah biasa jadi langganan… dan sebagai konsumen, boleh kok nanya ribuan pertanyaan ke dokternya… namanya juga konsumen… salah satu masalah di Indonesia adalah, orang takut buat tau tentang keadaan kesehatan dirinya…

    Praktek dokter ngobrol 5 menit tarif 100rb… wah itu mah dokter yang udah sekolahnya puluhan taun kali ya… sekolah lama, ilmunya susah, bole ga pak dokter/bu dokter itu minta ongkos lebih mahal dikit?abis kalo mo ngikut di luar nagri sana, dokter uda ga ngomong tarif, yang ngebayar dari asuransi… jadi pasien kagak pake mikir soal ongkos… Negara kita? APBN buat kesehatannya berapa.. penduduknya berapa… hwarakadah!

    Itungan sehari pasien dokter misalnya 28 orang, tarif 100rb.. wah itu emang pas lagi hari2 rame… lariss!
    Tapi pernah mampir ke praktekan dokter pas pasiennya satu ato malah ga ada? sama aja ama orang2 yang kalo kerja ngantor trus ga ada proyekan… heheheh…

    Maap, bukan ngebelain pak dokter… tapi seru juga ngeliat pendapat orang lain tentang kesehatan… tulisan gini harusnya lebih banyak yang bikin… ๐Ÿ˜›

  19. edi Says:

    tarif dokter mahal, spy Pasennya dikit. jd dokternya bs istirahat.. tp org kita mlh aneh, tarif makin mahal, praktek makin rame.

  20. sai Says:

    Please be aware … GCU itu buat ngecek on the spot ajah … dan gak terlalu detil …
    Tapi emang lebih baik sih daripada enggak sama sekali ..

  21. varda Says:

    hi hi hi.. dokternya kok kayak dosen saya kasih kuliah sih? saran2nya ngga spesifik gitu deh. *rolling my eyes*

    1) percaya nggak percaya (harus percaya! ๐Ÿ˜› ), semua makanan yang diproduksi pabrik, pasti mengandung bahan pengawet. kapan2 disempetin deh bongkar lemari penyimpanan makanan, dan lihat daftar komposisinya. ummm.. kalau mau yang bebas pengawet ya bikin sendiri, bikin mie sendiri, bikin bakso sendiri, bikin biskuit sendiri. downside? butuh cukup banyak effort & nggak cocok buat yang masih single dan nggak tinggal deket temen yang doyan makan makanan2 sejenis. soalnya sekali bikin harus langsung habis, paling banter 2-3 hari di kulkas.

    2) selamat berdiet apel. saya nggak bisa buka link nya (hi hi.. di-blok sama kantor *siyal*) anyhow, terus terang, IMHO, slogan ttg apel dan ‘mengusir’ dokter itu juga udah nggak jaman. kalo makan apel melulu tiap pagi, ya kan asupan gizinya juga jadi terbatas. cuma apa yang ada di dalem apel doang. gimana kalo ngejus buah2an aja? multivitamin juice kalo kata bule, padahal isinya juga segala macem buah dan sayur di jus ๐Ÿ˜›

    PS. nggak semua lemak itu jelek. too much of something is bad enough, tapi kalo kekurangan, ya bikin repot juga.

    gyabuuuu… kok jadi panjang ya? ayo sini bayar.. lebih dari 5 menit nih hi hi hi

  22. blink blink Says:

    Tinggal menghitung hari ajh BOS… secara nih yang posting udah pada tuwirr – tuwirr.

    Mati – Jodoh – Rejeki dah ada yang Atur

    SECARA!

  23. Gloria Says:

    Saludos desde Argentina en Amรƒยฉrica del Sur

  24. anggi Says:

    wew, kekna yg komen ga ada yg mhsw kek sy
    mau nanya ituh yg GCU murah dmn ya tepatnya… n sbrp murah ๐Ÿ˜‰
    *pemudi yg blm pnh GCU* ๐Ÿ˜€

  25. adinoto’s blog » Blog Archive » Sudahkah Anda Vaksinasi Hepatitis? Says:

    […] cerita soal kesadaran untuk periksa kesehatan via general check up, tadi akhirnya saya menjalani vaksinasi […]

  26. bangManeh Says:

    sip d bwt blognya,,,hehehe..
    tp btw Qu gak paham soal istilah2 kedokteran misal, GOT, GPT, GT, Anti HB,,,nah itu semua apa y artinya???
    maturnuwun y…

  27. juliana Says:

    kalo teman2 sekalian masuk ruma sakit karena berbagai macam
    sakit kritis yg harganya mahal n masuk rumah sakit tanpa dp silakan hubungi saya n akan memberikan solusi yaitu ada satu tabungan kalo masuk rumah sakit tabungan pribadi tidak terkuras, kalo sakit kritis akan diberikan uang tunai

  28. muhammad miqdad Says:

    mantap gan….
    pantangan dari menjaga pola makan seperti apa gan…?

Leave a Reply

WP Theme & Icons by N.Design Studio
Entries RSS Comments RSS Log in