Aksara Untuk Siapa???

Bandung, Social Add comments

Saya ga tau tepatnya kapan, tapi apabila diperhatikan sekarang jalanan di Bandung memiliki dua bahasa. Saya ga tau apa maksudnya ini? Ini aksara Sunda? Yang masih bisa baca emangnya sapa sih? Secara maksud proyek ini apa sih? Melestarikan budaya sunda? Lah di sekolah saja sudah tidak pernah diajarkan aksara sunda. Jangan-jangan Pak Wali dan Pak Gubernur aja juga tidak bisa baca, ato cuma satu-satunya pejabat yang bisa baca?

Kirain bahasa negara mana gitu demi mengundang turism. Meni Bandung pisan euy!

27 Responses to “Aksara Untuk Siapa???”

  1. pema Says:

    hahahhahaha……sami abdi oge teu tiasa maosna eta tulisan. tulisan bangsa mana eta teh Aa Nata?

  2. imcw Says:

    Di Bali sudah sejak lama seperti itu. Memang tujuannya untuk melestarikan budaya daerah. Jangan jangan Bandung niru Bali ya? 🙂

  3. adinoto Says:

    jigana mah bangsa Klingon kang wakakakaa *ngacirrr

  4. adinoto Says:

    imcw Says:
    November 22nd, 2008 at 2:47 pm e
    Di Bali sudah sejak lama seperti itu. Memang tujuannya untuk melestarikan budaya daerah. Jangan jangan Bandung niru Bali ya?

    => Wah bisa liat tulisan itu ga bli? Tanpa skrinsut ga afdol 😀 *emang di Bali masih diajarin bli?

  5. irfan Says:

    yeh, kok pada gak tau sih? aksara sunda teh sudah masuk unicode, jadi sekarang pemprov jawa barat support untuk menggalakkan penggunaan aksara sunda, karena bahasa dan aksara sunda tidak bisa lagi dipisahkan, karena sudah didukung oleh masyarakat daerah, nasional dan internasional.

    tinggal kita sajah sebagai orang sunda harus mau belajar lagi aksara kita sendiri…

    hayu atuh sasarengan urang diajar sareng ngangge aksara sunda…

  6. Dedhi Says:

    Saya sih setuju banget pengayaan kembali aksara tradisional, dan ini sudah terjadi duluan di Yogya, Bali menyusul, lalu sekarang Bandung.
    Cuman yang saya concern, apakah ini practical kalau diterapkan di rambu lalu lintas? Kalu kita ke Thailand, Korea dan Jepang sih OK OK saja karena sifatnya nasional dan 1 bangsa pakai character set dan bahasa yang sama. Tapi kalo cuman 1 suku dan 1 kota, apakah ini memudahkan keterbacaan buat yg bukan native daerah tersebut. Lalu kalo nama jalannya Muhammad Ramdhan, DI Pandjaitan, misalkan, gimana tuh nulisnya?

    Bagaimana kalo justru dimulai dengan penamaan gedung dengan nama yang tradisional? Jangan Bandung Indah Plaza misalkan, tapi nama yg indah dalam bahasa setempat?

  7. adinoto Says:

    Dedhi Says:
    November 22nd, 2008 at 5:22 pm
    Saya sih setuju banget pengayaan kembali aksara tradisional, dan ini sudah terjadi duluan di Yogya, Bali menyusul, lalu sekarang Bandung.
    Cuman yang saya concern, apakah ini practical kalau diterapkan di rambu lalu lintas? Kalu kita ke Thailand, Korea dan Jepang sih OK OK saja karena sifatnya nasional dan 1 bangsa pakai character set dan bahasa yang sama. Tapi kalo cuman 1 suku dan 1 kota, apakah ini memudahkan keterbacaan buat yg bukan native daerah tersebut. Lalu kalo nama jalannya Muhammad Ramdhan, DI Pandjaitan, misalkan, gimana tuh nulisnya?
    Bagaimana kalo justru dimulai dengan penamaan gedung dengan nama yang tradisional? Jangan Bandung Indah Plaza misalkan, tapi nama yg indah dalam bahasa setempat?

    => Toel kang. Lah secara gimana kalo Kepala Pemerintahan kita arak sekarang di alun-alun disuruh baca tulis aksara itu. Lah emangnya jadi pemerintah ngumpet aja kagak pernah ketemu rakyat?

  8. adinoto Says:

    Lagi ngebayangin yg nulis tulisan itu juga ngordernya musti ke orang tuaaaaa banget yang udah renta, dan disekem dikasih duit berapa paling juga, lah pemroyeknya perlu di cari tau dapet duit berapa! Negara busuk semua koruptor dmana-mana *mode suzzon.

  9. Athailah Says:

    Ah Bang Nata, Di Riau dan Batam serta Aceh aja sudah sudah lama menerapkan hal begitu. Beda dengan Bandung yang memiliki aksara tersendiri, di Riau, Batam, Aceh menggunakan huruf jawi (Arab melayu).

    Rata-rata anak-anak Batam bisa baca aksara jawi tersebut. Karena memang di ajarin di sekolah-sekolah negeri. Kalo swasta ngak tau aku.

    Aku aja masih bisa baca huruf jawi he..he..he…

  10. M Fahmi Aulia Says:

    lho, ini kan basbang?
    sudah sejak tahun lalu kaleeee… :p

    jadi, bukan gubernur sekarang yg ‘nyuruh’, tapi pak gub yg lama itu… 😀

  11. andif Says:

    hebat euy… 2 bahasa 🙂

  12. Dian Nugraha Says:

    Info lebih lanjut bisa baca di web Jay:
    http://yulian.firdaus.or.id/2008/11/14/menulis-dan-membaca-aksara-sunda/

  13. adinoto Says:

    Wah kumplit euy di Jay 😀 hehehee Jay kamana wae tara pernah ka bandung nongkrong di tukang bubur kacang ijo deui 😀

    Pas banget kayaknya karena foto ini sendiri sudah diambil 2 mingguan lebih waktu cuci mobil di Wastukencana, tapi baru inget diposting skrg waktunya baru lega. Kalo ga bisa barengan posting tuh 😀 hehehe padahal ga janjian 😀

  14. Dian Nugraha Says:

    Dedhi Says:
    November 22nd, 2008 at 5:22 pm
    kalo nama jalannya Muhammad Ramdhan, DI Pandjaitan, misalkan, gimana tuh nulisnya?

    => Nulisnya begini:

    ᮙᮥᮠᮙᮓ᮪ ᮛᮙ᮪ᮓᮔ᮪
    ᮓ᮪.ᮄ.ᮕᮔ᮪ᮏᮄᮒᮔ᮪

    [Kalau masih kotak-kotak atau tanda tanya, install dulu font SundaneseUnicode-1.0.3.ttf, bisa didownload dari web kang Jay (yulian.firdaus.or.id) atau kang Dadan Sutisna (daluang.com)]

  15. fauzan Says:

    kalo di sekolah saya mah ..
    masih dipelajari tuh aksara …
    hhe …

  16. Eep Says:

    ga perlu ke orang tua kalau cuma mau tahu aksasa sunda:
    http://su.wikipedia.org/wiki/Aksara_Sunda

    terakhir kali diajari aksara sunda ya jaman dulu saja di SD..

    saya sempat membiasakan diri untuk menulis menggunakan aksara sunda, tapi kini blas lupa semua..

    saya sendiri tidak jadi masalah nama jalan di bandung dituliskan juga aksara sunda nya, hitung2 mengingatkan kepada orang sunda, kalau sunda sendiri memiliki aksara sendiri..

  17. Eep Says:

    dan kalau tidak salah, program penulisan jalan di bandung yang disertai aksara sunda itu adalah proyek hibah dari jepang.

    bayangkan, yang peduli dengan aksara sunda (pelestarian budaya indonesia) malah bukan orang indonesia sendiri…

    pun demikian dengan kesenian dan budaya Indonesia yang malah lebih dihargai oleh orang luar Indonesia.. di Jepang.. angklung, kecapi suling, batik, sangat di hargai..

    🙁

  18. Eep Says:

    soal ga banyak diajarkan lagi di sekolah2, justru sekarang mulai dikembangkan kembali untuk diajarkan di sekolah2.. bukan untuk sebagai pengganti aksara latin, tetapi paling tidak supaya budaya itu sendiri tidak punah..

  19. Syafrudin Says:

    @fauzan (15)
    @eep (16)
    Kang Fauzan dan Kang Eep lulus sekolah tahun berapa ? Setahu saya, kalau yang diajarkan di sekolah dulu bukan Aksara Sunda, tapi Aksara Jawa (Cacarakan). Aksara yang terpampang di foto di atas adalah Aksara Sunda yang digunakan oleh suku Sunda sebelum tanah Sunda dijajah Jawa :-).
    Selama masa penjajahan ini, Aksara Jawa menggantikan Aksara Sunda.
    Kemudian ketika penjajah Jawa berganti menjadi penjajah Eropa, Aksara Latinpun menggantikan Aksara Jawa.
    Kebanyakan orang Sunda sendiri lupa bahwa mereka pernah memiliki Aksara sendiri.

    http://www.library.ohiou.edu/indopubs/2001/08/23/0045.html

    Baru beberapa tahun terakhir ada usaha serius menghidupkan kembali Aksara Sunda, termasuk mewajibkan pengajarannya di sekolah.

    http://jamparing.sytes.net/aksara/index.php?q=node/29

  20. Eep Says:

    ya betul.. sy diajarkannya yang hanacaraka.. setelah mahasiswa baru tahu bahwa sebtulnya bukan itu asli aksara sunda..

  21. adinoto Says:

    Ep, mun hanacaraka mah urang ge nyahoo wakakaka bulet2 jiga sangsekerta ato jiga thailand punya font. mun iyeuh mah asli urang baru sekali neangan mah hahahaha…. lain katakana, teuing ta… hehehee…

    anyway soal Unicode aku mo nambahin. Dulu banget 1992an, aku punya ide soal font daerah ini, karena waktu itu disupport oleh Apple dengan nama teknologi Two-Bytes Computing (font yang lebih dari 256 karakter pake permutasi sehingga bisa menghasilkan font lebih dari ASCII 256 karakter, yang dibutuhkan untuk font2 Asian dll), tapi namanya orang makan aja masih susah, udah bikin dikit (pake fontographer) keburu males wakakaka… sampe akhirnya standard itu diadopt dunia dan berubah jadi Unicode.

    Well… damn we’re so old 🙁 *kerasa tua banget. 🙁 woy lu dah test darah blon?

  22. Eep Says:

    ya gw baru belajar yang asli ini pas lagi kuliah dulu 😀

    itu terjadi setelah diguar kembali sejarah sunda kuno. dikembalikanlah aksara sunda kepada aslinya

  23. adinoto Says:

    Wakakaka jigana maneh belajar waktu SD eta mah aksara klingon lain aksara sunda meureun…. dan maneh adopsi dari planet krypton 😀 *ngacirrrrr 😀

  24. dodi Says:

    kalo diliat dari sisi positif, sih. memang untuk menggugah masyarakat sunda (dan yang lainnya) untuk kembali mengenal aksara sunda.
    Contohnya saya, jadi malu gak bisa baca aksara itu.

  25. anggi Says:

    udah agak lamaan dah keknya tulisan jalan yg ada aksara sundanya, tp sy jg ga ngerti sih 😀

    jogja dah lama jg gitu sih

    tp kekna dah dkit ya yg bs bc aksara sunda 😀

  26. Afri Says:

    Ak;hiQn tias O½ Ab;di GOs; sreN Jert; ak;sr sun;d.
    htuQ nuhun; kNgo kN jy; yulian; kliH kN dian;

  27. Adi Says:

    ᮓᮥᮜᮥᮁ
    ᮠᮚᮥ ᮅᮛᮀ ᮔᮨᮃᮍᮔ᮪ ᮏᮜᮔ᮪ ᮊᮧᮙᮧ ᮙᮩᮔ᮪ᮒᮞ᮪ ᮅᮛᮀ ᮙᮏᮥᮊᮩᮔ᮪ ᮃᮓᮒ᮪ ᮘᮥᮓᮚ ᮞᮥᮔ᮪ᮓ ᮒᮤᮒᮤᮀᮌᮜ᮪ ᮊᮛᮥᮠᮥᮔ᮪.

Leave a Reply

WP Theme & Icons by N.Design Studio
Entries RSS Comments RSS Log in