Lampu Lalu Lintas Simpang Gandok Ciumbuleuit Yang Rusak 3 Bulan Tetap Terlupakan

Bandung, Social Add comments

Apabila anda menggunakan jalur Siliwangi-Cihampelas-Ciumbuleuit anda akan menemukan pertigaan lampu merah yang menanjak dari arah Jalan Siliwangi (dari arah ITB). Pertigaan tersebut terhitung sakti, sakti karena hobby banget berubah-rubah aturannya (seperti hampir semua jalanan di Bandung yang di routing berubah-ubah dari satu arah menjadi 2 arah, menjadi satu arah lagi, menjadi satu arah lagi berlawanan, seperti Braga). Dalam kasus pertigaan Gandok, yang berubah adalah keharusan bagi pengguna jalan untuk tidak boleh langsung belok kanan ke Ciumbuleuit dari arah Siliwangi kecuali setelah jam 18:00 ke atas atau hari libur. Jadi pengendara diwajibkan memutar ke arah Cihampelas terus belok ke jalan Lamping (arah SPBU Cipaganti) kemudian menikmati kemacetan di pertigaan Cipaganti-Setiabudi yang ga ada matinye gara2 FO (Factory Outlet) Rumah Mode dan muter lagi ke arah Setiabudi (dan menikmati lagi kemacetan 2 bulan karena pembongkaran jembatan yang lama banget pengerjaannya) sebelum akhirnya menikmati lagi kemacetan simpang Gandok karena angkot ngetem seenak perutnya, sebelum akhirnya bisa naik ke Ciumbuleuit. Jarak 200 meter dari Simpang Gandok bisa memakan waktu 10-25 menit kalo lagi hoki. Dalam keadaan transportasi normal jarak memutar tersebut bisa dilalui dalam ukuran 3-4 menit, tapi jarak belokan langsung seharusnya dapat ditempuh kurang dari 1 menit.

Masalah mulai timbul sekitar 3 bulan yang lalu, ketika lampu merah lalu lintas dari arah Siliwangi mengalami kerusakan. Tidak ada tanda-tanda bahwa lampu hidup menunjukkan warna merah ato hijau (boleh jalan), sehingga para pengendara dari arah Siliwangi yang mau belok ke Ciumbuleuit (setelah jam 18:00 atau pada hari libur) hanya bisa menduga-duga apakah lampu sudah hijau atau belum. Tiga bulan yang lalu adalah menjelang pemilihan walikota Bandung dan dapat saya maklumi kesibukan tersebut seandainya membuat focus perhatian pemkot Bandung agak distracted. Tapi 3 bulan sudah berjalan, masih saja belum diadakan perbaikan sama sekali nah ini yang ajaib. Lebih ajaib lagi karena dipertigaan tersebut ada Pos Polisi yang cukup aneh untuk dianggap tidak aware adanya kerusakan lampu lalu lintas di pos penjagaannya tersebut.

Bagaimana Pak Dada, bisa tolong dibantu anakbuahnya untuk bisa bekerja lebih baik? Sentil dikit deh boss, pagi-pagi demen tuh liat anak buah kerja ga beres disemprot dikit.

20 Responses to “Lampu Lalu Lintas Simpang Gandok Ciumbuleuit Yang Rusak 3 Bulan Tetap Terlupakan”

  1. mantan kyai Says:

    wah bahaya dong yah !!! ayo pak polisi. ada yang lapor tuh 😀

  2. sai Says:

    Mestinya ente bilang ….
    pak Walikota … tolong dong traffic light itu diberesin … secara 3 bulan lalu sama-sama kolega dalam proses pilkada walkot … huehehehehehe

  3. dadan Says:

    di sby sini juga sering gitu 😀 kalo belum dimarahin warga sekitar, di publish di radio, jarang follow up nya cepat ..

    apa emang prosedurnya gitu ya ?
    **sarkas**
    😛

  4. Donny Verdian Says:

    Mestinya dulu Anda tetep nyalonin jadi walikota, Aa…

  5. adinoto Says:

    # mantan kyai Says:
    October 20th, 2008 at 7:52 am e
    wah bahaya dong yah !!! ayo pak polisi. ada yang lapor tuh 😀

    => Banget! jangankan buat pendatang ato tamu dari jakarta, saya aja yang orang bandung suka puyeng ini udah ijo ato blon, kadang keburu merah lagi, lah lah… itu sampe sok tunggu giliran aja dari kiri dan kanan… ya elah hare gene gitu loh pak dada kayak ga punya kolega aja di ciumbuleuit atas. kalo ga salah dulu ada banyak mantan pejabat jabar kan tinggal di ciumbuleuit. gmana sih pada ga pedulian 🙁

  6. adinoto Says:

    # sai Says:
    October 20th, 2008 at 7:56 am e
    Mestinya ente bilang ….
    pak Walikota … tolong dong traffic light itu diberesin … secara 3 bulan lalu sama-sama kolega dalam proses pilkada walkot … huehehehehehe

    => hahahaa iya pakde, anehnya ybs udah menjabat tapi lupa sowan ke sesama kolega wakakaka 😛

  7. adinoto Says:

    # dadan Says:
    October 20th, 2008 at 9:03 am e

    di sby sini juga sering gitu 😀 kalo belum dimarahin warga sekitar, di publish di radio, jarang follow up nya cepat ..

    apa emang prosedurnya gitu ya ?
    **sarkas**
    😛

    => hehehe di arah timur jawa (jateng, jatim) beberapa kali salah kesasar jalan masih dinasehatin polisi, lah kalo jakarta dan bandung malah polisi banyak yg hobby ngumpet2 nunggu sekeman orang salah jalan lampu merah minta nego 😀

  8. adinoto Says:

    # Donny Verdian Says:
    October 20th, 2008 at 9:41 am e
    Mestinya dulu Anda tetep nyalonin jadi walikota, Aa…

    => hehehe kita ga lolos 80rb copy KTP pendukung boss. tried that. been there done that. 🙁

  9. wolwol Says:

    udah biasa pan?
    kinerja pemerintah daerah makin ngaco, yg kaga perlu di benerin malah di benerin *baca: di buat ANCUR, contoh: JALAN BRAGA* yg kaga bener malah kaga di apa2in…..
    aneh emang…

  10. boyin Says:

    Seiiiibuk..semua sibuk..khan pada fokus nyang buat 2009 entu..yah biar ada bahan kampanye buat oposisilah!

  11. adi Says:

    hehehe, kl dulu yg setia mati adalah traffic light jl ganesha seberang boromeus. pernah saya ulas di blog saya juga. eh btw layout blognya kok agak aneh ya ? berantakan boss …

  12. mbah joyo Says:

    lampu mati mah biasa,apalagi baru 3 bulan ^_^

  13. mautauaja Says:

    jangan mati lampunya, dibeberapa simpangan, kita juga dilegalkan untuk tabrakan lho. Misal perempatan Samsat kiaracondong (Jl. Ibrahim Adjie), simak bagaimana pengaturan lampunya. Antara kendaraan yang berbelok dengan yang jalur lurus, kita diperbolehkan bertabrakan.

  14. Eep Says:

    dibikin plaioper aja atuh a.. dari siliwangi langsung menuju apartemen
    😀

  15. Masenchipz Says:

    widihhhh.. napa ya… kok bisa ampe 3 bulan… wah… dah berapa nyawa melayang klo gak hati2 ya om… hi..hi….

  16. hendito Says:

    lah itu di bandung, di jakarta yang notabene ibukota .. kalo pas ujan semrawut di perempatan karena lampu lalulintas padam dikarenakan relay terendam air … kekeke

  17. paCamat Says:

    Padahal disitu tuh ada pos polisi, aneh banget tuh polisi, jadi kerjanya apa?. bikin bahaya pengguna jalan.
    Makanya aa harus cepet jadi walkot deh, biar Bandung jadi kaya dulu lagi ( rapi dan tenang )

  18. ganda Says:

    kan dah ada pos polisi di situ dan ada banpol yang suka nongkrong di tempat angkot ciumbuleuit ngetem…jadi ga perlu lampu stopan 🙂

  19. irul89 Says:

    yoooo… kayaknya lampu di Bandung banyak banget yang bermasalah

  20. paitem Says:

    berhubung masih topiknya sama saya ingin menyampaikan juga bahwa di Jakarta banyak juga lampu merah/lalin mati bohlam nya putus. Sebagai pengguna jalan, saya sangat kesal sama yang namanya lampu merah yang mati, paling sering mati itu yang hijau, jadi mana saya tau kalo itu sudah hijau saya mesti jalan, malahan lebih parah yang merah mati, saya mesti menebak2 ini sudah merah apa belum , gimana kalo ada orang yang nyelonong terus karena lampu warna merah bohlamnya putus?? bisa gubrak nabrak (sedih deh). Kalau saya perhatikan bohlam putus pada lampu merah/lalin yg mati itu sudah berlangsung lama, lebih dari 1/2 tahun. Tolong dong pak polisi atau dinas yang berwenang di betulin lampu lalin yang udah pada mati bohlamnya. Terima kasih.Kami mohon dengan sangat demi keselamatan kita bersama (motto: utamakan selamat).

Leave a Reply

WP Theme & Icons by N.Design Studio
Entries RSS Comments RSS Log in