In Memoriam Adong

Social Add comments

Pagi ini saya tersentak ketika menerima email dari salah satu rekan bahwa sahabat kami yang bernama Adong wafat karena gagal ginjal. Innalilahi Wa Innailaihi Rojiun…

Sungguh tak saya duga, waktu sedemikian cepat berlalu. Adong. Pribadi yang ceria, dan selalu mengisi hari-hari rekan-rekan almamater Fisika ITB Angkatan 1991. 🙁 … Adong. Bahkan saya hampir lupa dengan nama asli-mu. Meier. Beliau adalah putra Jawa kelahiran Medan. Kemanapun dia berada tak seorangpun yang tidak mengenal beliau. Adong hobbynya memang bersahabat dan merakyat sekali. Sampai suatu ketika pernah memilih kos di daerah Cisitu Lama ujung (setelah terminal), wah kita sampe kaget, jarak 1 kilometer berjalan kaki menuju rumahnya semua menyapa dan mengenal Adong.

Adong, pribadi yang kadang kekanak-kanakan, jiwa anak-anaknya cukup menonjol, dibalik perawakannya yang tinggi kurus (180 cm 190cm?) namun Adong merupakan orang yang paling senang membahagiakan orang lain.

Adong, ketika kuliah tertatih-tatih dibimbing Pak Doktor A. Rusli yang terkenal rapi, demen motong perulangan kalimat (masih gitu pak?), sampe menangis ketika sidang terbantai dan disaksikan kakaknya dari Medan, memang luar biasa, ternyata menyimpan ambisi mengenyam pendidikan tiada henti. Terakhir saya sempat mendengar kabar bahwa Adong mengambil pendidikan pasca sarjana di Malaysia, dan kami sempat bertelpon-telponan ketika beliau sedang mengajar di salah satu universitas swasta di Jakarta. Hebat kau Dong! Salut aku.

Adong, yang kalo gilanya lagi kumat suka malu-maluin. Yang suka mrosotin sandal jepit sambil berlari-lari di mall, bikin kita semua geli sambil malu, terus ngaku “Sorry Pak itu bukan teman saya” 😀 tentu kami ga akan lupa semua dengan kenangan tersebut Dong.

Adong, yang kosannya sering dijadikan markas anak-anak Fisika di daerah Cisitu Baru, hafal sejarah seluruh fisikawan besar dunia, sering menasehati diriku untuk mengajari anakku Fisika (yang tentu gua tolak mentah-mentah hahaha, gua kapok dah Fisika di Indon wakakaka), rasanya masih kemaren Dong… Dong.

Pada saat semua orang mudik kembali ke kampung halamannya, Adong kembali ke kampung halamanNya yang abadi. Cepat sekali waktu berlalu, serasa masih kemaren dan segar di ingatan kami semua.

Adong, selamat jalan ya, jangan nakal-nakal dan main prosot-prosotan lagi disana ya. Tunggu kami disana ya Dong. Tapi jangan cepat-cepat. Sabar ya Dong. Aku belum kawin 🙂

Selamat jalan Sahabat… 🙁

8 Responses to “In Memoriam Adong”

  1. rendy Says:

    turut berduka cita

  2. Eep Says:

    Turut berduka cita atas kepergian Adong Katio a.k.a Meier. Sahabat yang dikenal sangat simple dan sederhana. Kenangan yang melekat adalah ketika sama-sama antri di kantin Salman ITB dan berolah raga di lapangan milik IKIP Bandung, Adong difotonya paling menjulang tinggi.
    Adong rajin sekali mengikuti pengajian di Salman, dengan tokoh idolanya adalah Bang Imad.
    Selamat jalan Adong, semoga Alloh SWT menempatkan tempat yang mulia bagimu.

    Adinoto kapan menyusul Adong..?
    *ngacirrr…

  3. jefri Says:

    jadi kapan kawin?

  4. saeful Says:

    Satu dari ingatan saya ttg almarhum. Adong pribadi yang supel. Hobinya kayaknya ngobrol panjang dan kenalan….satu lagi sama memasak, masakan khas sumatera yang spicy pas lah di lidah saya dan temen-temen yang biasa nongkrong di kosannya…. Eh bukan kos ding. Dia kontrak rumah cukup besar cuman dia tinggalin sendirian…di Cisitu baru

    Pernah cerita waktu dia jadi ketua KKN gabungan. Hampir seluruh warga desa kenal Adong. Pas ada acara silaturahmi di lain waktu setelah KKN, setiap warga desa yang berpapasan selalu nawarin mampir untuk makan. Beliau juga seorang yang taat mengamalkan ibadah sunnah. Kalau yang wajib jangan ditanya deh…

    Terakhir ketemu naik bus bareng habis reunian kecil di pasar festival, alm turun di daerah Taman Anggrek untuk ngajar di salah satu univ swasta di sana. Kita berdirian, kebayang tingginya yang 190 cm bukan 180 Dhi, Jadi inget naik Elf waktu di Jogja… beliau ini.. juga berdiri… Leher ditekuk ama badan membungkuk…jalan hampir 1.5 jam..tapi tetep sabaaa..r

    Mmm…..hidup memang cukup singkat. Masya Alloh…. hampir nggak saya percaya dan nggak saya sadari…beliau cukup muda untuk dipanggil sang Khalik. Kita sedang menunggu giliran kawan….Sudah berbuat apakah kita untuk bekal ke sana… Maut memang tak kenal umur…

    Selamat jalan Sahabatku Adong…Moga engkau Khusnul Khatimah

  5. adinoto Says:

    Epul wrote: ……

    -> Iya pul, gua juga ga ngira terima berita ini rasanya kaget banget. Apalagi denger penyakit gagal ginjal? Hmm berarti sakitnya udah lama dong? Kok ga ada yang tahu? Aku curiga emang dari dulu dia sakit lemah ginjal mungkin? Soalnya mukanya ga pernah cerah kayak keracunan seperti orang layaknya sakit ginjal. Tapi dia sendiri tahunya kapan ya?

    Ketua KKN bukannya Yose? Iya tapi aku inget dia orangnya super supel lah, dan suabar. Beda banget sama personality gua yang cenderung keras dan ga sabaran. Dong dong…. masih ga percaya rasanya aku. 🙁

  6. prasiddha Says:

    wah nggak ada habisnya deh cerita ttg Adong. Semoga beliau Adong Meier Katio diampuni segala dosanya dan diterima segala amal ibadahnya. Demikian juga nilai silaturahmi yg dijalinnya semasa hidup tak akan lekang dan akan menjadi pahala yg terus mengalirinya di alam “sana”.
    Memang Adong dikenal dgn jurus empat penjuru mata angin, gampang kenal dan dikenal orang. Apalagi posturnya yg tinggi. Minjam pepatah padang, dimana bumi dipijak, disitu Adong dikenal……..
    Kontrak rumahnya cukup lebar utk Adong sendiri, dan nyaman, makanya banyak temen2 suka nginep. Anang Ho kalo siang kegerahan di kosnya, suka ke tempat Adong buat tidur siang. Eh Adong juga punya kain kelambu, pras… pake enak pras jadi tidurnya nyenyak ndak ada nyamuk. Trus kelambunya dicantolin ke paku yg ditanam ke tembok. Oh ya peralatan dapurnya juga lengkap lho….. ada parutan kelapa yg modelnya lucu, bisa didudukin. Jadi kelapa diparut tanpa dikeluarin dari batok kelapanya. Ada alat tumbukan juga, katanya buat bikin jamu kalo sakit. Trus ceret buat menanak nasi.
    Temen2 suka masak dirumahnya. Biarpun masakannya sederhana, tapi rasanya nikmat karena dimakan bareng2. Oh ya kalo acara makan fi91 biasanya yg masak cowok, lha ceweknya cuman dikit……
    Yose sama Adong ikutan KKN gabungan sama UI dan IPB. Udah pasti mereka dapet kenalan cewek2 di UI dan IPB. Oh ya Adong ini termasuk anak yg difavoritkan sama Ibunya, makanya Ibunya sangat berharap sekali sama Adong. Termasuk sangat mendorong Adong utk ngambil S2. Wah nggak tau deh gimana perasaan Ibunya sekarang ya……. Adong juga sering dijodohkan oleh Ibunya, tapi Adong ndak mau, padahal anaknya cantik juga katanya. Adong sudah punya idaman hati walopun akhirnya tak memiliki. Yaitu salah satu gadis manis dan lembut anak UI yg ikut KKN. Tapi karena Adong sendiri masih belum pasti dan masih mau pergi ke Malaysia buat S2. Akhirnya si gadis manis kemudian menikah dgn orang lain, saat ini sudah punya anak tiga, dia juga kirim doa buat Adong saat kukabari.
    Wah entah kebetulan atau apa, pada hari minggu pagi 22 okt tiba2 aku inget Adong, bbrp kali ditelpon hp nya ndak aktif, eh tiba2 ada kabar dari cholid kalo Adong sudah ndak ada……. dua buah buku yg aku pinjam darinya belum sempet aku kembalikan. Adong sudah kembali kepada yg Punya Allah SWT.

    Berlembar2 tulisan rasanya ndak cukup buat mengenangmu Dong……. selamat jalan ntar kami menyusul, insyaAllah kita ketemu di surga, tapi jangan cepet2 ya ketemunya, jatah umur nabi kan sekitar 63 tahun.

    Wassalam
    prasiddha

  7. Herry Gunawan Says:

    Inna lillahi waina ilaihi Rojiun
    Sungguh sukar dipercaya, rasanya baru kemarin kita berpisah (lulus dari ITB), masih kuingat gaya bicaramu (orang medan bisa basa jawa ?) nama Meier panggilan Adong , Tinggi ?? rasanya ini orang paling tinggi yg pernah kulihat, Kenangan manis pernah kita rasakan waktu tour Fi 91 ke Wonogiri, disana kita nginap di rumah saudaramu dong, di atas rumah panggung khas jawa.
    Selamat Jalan Adong sahabatku.

  8. someone Says:

    akhirnya saya nemuin ttg pa meier,sudah 4 tahun.baru hri ini sy brani u/ mencari kebenarannya. bapak…………
    ilmu eksak mengajarkan kita u/ setia pada perasaan yang kita yakini benar,bgitu jga saya.dan hri ini saya sudah mengikhlaskan semuanya.

Leave a Reply

WP Theme & Icons by N.Design Studio
Entries RSS Comments RSS Log in