Berhati-hati Apabila Membeli Ban Baru, Lihat Tanggal Produksi Ban-nya!!

Social Add comments

Sekitar 3 bulan yang lalu saya memutuskan untuk mengganti velg mobil saya berikut bannya ke ukuran standard bawaan mobil 16″. Berbekal pengalaman memiliki seorang kenalan pedagang ban mobil, saya berangkat ke Jakarta di kawasan Cideng.

Alhasil velg bawaan mobil yang tadinya 17″ untuk ukuran mobil yang terasa kebesaran, dan cenderung cepat merusak komponen kaki-kaki lainnya (Tie rod, Shock Absorber/Shock Breaker dan Arm=mana mobil saya tidak bisa ganti balljointnya saja, tapi harus satu set sayap=arm nya yang harganya jauh lebih mahal (ball joint rata2 500rb/satunya jadi sepasang 1jt-an, kalo sayap bisa 10x lipat ๐Ÿ™ … maka hati pun senang karena mobil sekarang tidak terlalu terbebani kaki-kakinya pun terasa empuk.

Setelah longtrip dari Bdg-Bali-Bdg kemaren saya menempuh jarak 2500km (sejak dibeli sih saya cendrung memiliki mileage yang rendah terhadap mobil, maklum di bandung jarang kemana-mana dan jarak tempuh pun pendek-pendek), maka saya rasakan kelainan pada steering… seakan ada speling (konclak dan getar di stir)… saya bawa ke bengkel langganan saya dan periksa velg, diputuskan velg depan dipindahkan ke bagian belakang, karena dikuatirkan velg agak sedikit benjol…

Setelah dipindahkan, getaran steering tidak terlalu terasa lagi, tapi yang anehnya pada kecepatan rendah terasa seperti naik dokar… ngengsol goyang-goyang mobil kayak pantatnya ga beres… terpikir untuk memeriksakan kondisi velg sembari rada aneh juga, masa velg standard 16″ kalo bengkok halus sampe goyang begitu… lalu saya lanjutkan untuk ke tukang ban untuk melakukan pemeriksaan velg dan rencana pengepresan.

Ya Allah, ternyata pas dilihat ban belakang nya lah yang mengalami benjolan serius, alias ga rata. Ban saya pake tersebut merk Dunlop FMberapa lupa tapi tertanda x5104 yang artinya “Produksi Minggu ke-51, tahun 2004″!!! Ya ampun gua beli ban dikasih barang expired…!!!! Pantes saja pemakaian 3 bulanan endurance sedikit ga tahan dan melendung bunting… karena karetnya cenderung sudah keras… compound ban sudah keras…

Lalu gua coba hubungi toko ybs, kakak adek tersebut ngeles sembari mencoba meyakinkan gua kalo mereka akan coba ganti ban tersebut dengan ban bekas. Gua tanya, Masa gua dikasih ban keluaran 2004…. itu ban 6 taon yang lalu!!!.. kalopun jualan ban baru 1-2 taon saja masih jamak, lah kalo 6 taon kebangetan banget. Dan si adek bilang dia bukan penipu…. What the f*ck kalo dia tiap hari punya bengkel ban dia ga tau apa yang dia jual. Mustahil.

Walopun setelah coba diberi penjelasan basa basi sang kakak, kalo Dunlop ga ada masa Expire nya, ga kayak ban Michellin katanya, — yang which is penjelasan basa basi lah, gua dijanjiin nanti kalo ada penggantian ban/dia beli ban bekas, dia mo kirim ke bandung… mana gua tunggu dah 3 hari ga ada follow upnya. Gua telpon si adeknya pun dah ga diangkat. Memang modus perdagangan mereka seperti itu biasanya.

Apakah ini masuk delik kasus penipuan kalo konsumen membeli tidak diberitahu barang yang dijual adalah barang lawas stock 6 tahun yang lalu?

Buat gua sih pengen sharing ke rekan-rekan untuk perhatikanlah ban yang akan anda beli. Jangan sampai mengulangi kesalahan saya yang sama. Kalo diingat2 mobil saya yang lain dahulu juga menggunakan jasa mereka untuk penggantian ban Toyo 17″ + velg, tukar tambah dari velg 19” saya juga menambah jumlah yang tidak sedikit, ujung2nya juga ban benjol… jadi kepikiran jangan2 dahulu juga dibeli ban lawas, karena memaksakan stock barang tidak populer (barang merk tidak populer biasanya stocknya suka nyangkut di gudang = alias barang lama).

Rule of thumb, buat temen2 yang ingin mengganti ban mobil:
1). Belilah dari distributor ban yang besar dan terpercaya. Jangan terlalu percaya karena merasa kenal dll. Karena modus penipuan saat ini bisa bermacam2, memanfaatkan kelengahan dan ketidaktahuan pembeli menjadi praktek bisnis yang umum.

2). Belilah ban dengan merk yang ngetop dan perputarannya cepat di tanah air. Saya rekomendasikan merk Bridgestone. Turanza rasanya cukup ya. Dahulu saya jaman kuliah pake Regno perasaan jaman 1997an sampe keliatan benang kawat dan tambal sulam 6 lubang jaman kuliah ga punya duit aja perasaan ga pernah ngalamin ban benjol! Sorry Dunlop, gua sudah kasih kepercayaan tapi termasuk kecewa, kenapa kok masih ada barang 6 tahun digudang salah seorang distributor anda, dan dijual tanpa warning ke pembeli. No way lah!

3). Perhatikan tanggal press2an di ban anda.. setiap ban beda2 tapi ada terpatri di salah satu sisi ban anda. Seperti kasus ban saya x5104 artinya “Produksi Minggu ke-51, Tahun 2004”.

Berikut link file 3gp nya buat yang ingin mengunduh disini

Kata bang napi, Waspadalaah! Waspadalaah!!!

17 Responses to “Berhati-hati Apabila Membeli Ban Baru, Lihat Tanggal Produksi Ban-nya!!”

  1. idarmadi Says:

    Turut pritatin, Bang Napi. Eloe belinya di Cideng yang udah deket Tanah Abang yah?? Yang udah di emperan pinggir jalan??? heheheheh…..

    Sekedar sharing, dulu waktu babeh gw beli To**ta Ki**ng kapsul taon 1997, juga udah dikasih ban kadaluarsa tuh. Entah kerjaan orang pabrik atau showroon.

    Dan ban merek apapun ada kadaluarsanya. Scam banget tuh tukang ban… wakakakakka….

  2. jim Says:

    buset dah … ini memang blog khusus sekemm. bahkan juragan sekem aja masih bisa kena sekemmm.

  3. Todo Sibuea Says:

    Sama juga dengan beli ban sepeda motor, harus bisa baca nomor produksi juga. Cuma, nomor kode produksi ban sepeda motor lumayan banyak, lebih dari 4 dijit. Tapi, dijit terakhir gampang dibaca karena itu tahun produksi. Apalagi kalau mau beli ban Bridgestone Battlax, ban bagus tapi jarang yang beli karena masih dianggap mahal.

    Jangan bayar Battlax dengan harga terbaru tapi dapat barang 2 tahun lalu.

  4. Mawardi Says:

    Kalau begitu jika beli ban saya harus hati-hati nih biar nggak nyesel, terima kasih nasehatnya

  5. Adi Says:

    kejauhan kayanya beli bannya Di….di mekar aja di bdg, pajajaran…beli achilles, buatan indonesia…bridgestone ok, tapi awis….atau champiro, lumayan…

    dunlop sebetulnya ok, cuman compoundnya lembut, cepet abis…boong tuh dunlop ngga expired, kabeh ban ge expired…kalau ngga, sentul bisa bangkrut beli ban baru untuk pengaman….wkwkwkwkwkk

  6. vicong Says:

    Belum punya mubil.

    Tapi ada kawan yg demen nyeramahin kalo urusan ban, kalo ndak salah gawe di distributor apa toko ban gitu daerah pulogebang.. entahlah bisa dipercaya atau ndak yg pasti kalo ketemu, makan sih dia yg bayar ๐Ÿ˜›

  7. adinoto Says:

    barusan kemaren ngobrol2 dengan salah seorang usahawan ban yg jujur dan senang berbagi ilmu… menurut ybs (masih muda sekali anaknya) sbb:

    dunlop itu hanya kawat baja tidak ada kandungan nylon jadi rawan benjol kena lubang

    archiles itu mumer tidak ada kandungan bajanya, cuma nylon, karena nylon jadi ga bakal benjol kena lubang (lebih flexible) cuma beresiko pecah karena tidak ada kawat baja

    bridgestone kombinasi kawat dan nylon, jadi baik buat banyak keadaan…

    begono rekan-rekan, jadi kalo pake dunlop, disaranin jangan dihajar2 masuk lubang bisi benjol… kawatnya bengkok ๐Ÿ˜€

  8. adinoto Says:

    di, satu2nya yg “mengganggu” pikiran gua soal pemilihan nama archilles adalah “Bukannya Archilles itu mitos yunani yang punya kelemahan di kaki?” ๐Ÿ˜›

  9. boyin Says:

    numpang komen, mo ngucapin makasih atas infonya..gak pernah perhatian ampe segini2nya lho..

  10. Adi Says:

    makanya pake nylon doang…kalau pake baja, dia ngga akan mati pas dipanah :-))…tapi memang nama yg agak kurang pas…wkwkwkwkkwk….tapi itu achilles, dipake drift, slalom, race…kayaknya kuat2 saja, dapet ISO pula…murah, karena mulai dari bahan sampai pabrik, ada di indonesia kali…. ๐Ÿ™‚

  11. Kartun Says:

    jadi inget, kemarin sempat ngalamin hal yang sama.. ban baru ganti tau2 udah benjol.. tapi aku gak sempat neliti seri ban nya produksi tahun berapa.. karena aku pikir emang merk ban nya yg jelek, langsung ganti merk lain aja ๐Ÿ™

  12. Lagu Anak Says:

    wah saya malah baru tahu, berarti ban juga ada semacam expiry date nya juga ya?

  13. adinoto Says:

    lagu anak: ada kang.. .sebaiknya membeli ban yang produksi baru… kalo keluaran 1 taon ato max 2 sih masih tolerable… tapi kalo keluaran 7th lalu ya sudah getas kan materialnya…. soft compound nya juga sudah tidak berfungsi…. dan ya termasuk expire ban berumuran 5 taon keatas…

  14. tommyh Says:

    saya baru beli ban koq harganya murah banget ya, sekitar 30% di bawah harga normal, pas di check tgl produksi nya 6-7 bulan yg lalu, yg saya bingung kenapa harganya murah banget, berusaha ngeyakinin diri sampe nanya ke yg jual kalau ini bukan ban vulkanisir, dijawab dijamin ban baru…sekarang masalahnya ban yg ini beda 1 tahun tgl produksinya sama 3 ban lainnya (yg lama) akankah ini menjadi masalah?

  15. arif Says:

    Gue juga baru jelang lebaran kemarin beli dunlop baru 4. Buah. Ternyata belum sebulan 2 ban belakangnya benjol. Tapi gue cari waktu kadaluarsanya koq ndak ada ya? Makin hati2 dengan dunlop. Meskipun ada specnya 2 steel dan 1 polyester ternyata tdk ada jaminan ban merk sekeren dunlop payah juga.

  16. andrian Says:

    Malem semua , kebetulan aku kerja di ban , ban ada expirednya tapi kalau masalah benjol bisa dikarenakan impact dan tekanan angin. Pokoknya rajin 2 cek tekanan angin dan satu hal lagi harus tau profil yg tepat .Kalau sering lewat pantura yg banyak lubang yaa jangan pakai ban tipis

  17. nyoman Says:

    Teman2, sy beli mobil baru, ban yg dipasang merek Dunlop. Kalau jalan didalam kabin terdengar bunyi mendengung, sepertinya suara akibat pukulan ban ke jalan.
    Mungkin teman2 semua bisa kasi tahu saya suara apa itu dan gmn cara menghilangkannya? Terimakasih.
    note: mobil2 sy sebelumnya selalu pakai ban bridgestone

Leave a Reply

WP Theme & Icons by N.Design Studio
Entries RSS Comments RSS Log in