Kemana Kultur Tanaman Berkualitas Indonesia

Bandung, Social Add comments

Kalo soal Baliho mah gua udah ga kuatir, Indonesia rajanya deh. Tapi secara bahwa di Indonesia ini adalah tropical forrest termasuk aset paling gila di dunia, gua dah lama ga liat kultur produk tanaman berkualitas datang dari instansi pemerintah.

Institut Pertanian Bogor, denger-denger punya doktor yang jadi Presiden, Pak. Mana dong, jangan dikebiri aku pengen contoh durian mantap asli Indonesia ada di Total Buah! Jangan cuma Montong lagi montong lagi… deuuhh jadi negara abal-abal gini nih.

(kompor mode on: Berikut usaha Pemerintah Malaysia mengembangkan veritas Duren unggulannya D101). Secara getoo malaysia euleuh bukan asal duren 1001 seperti Indonesia Sunan, Tembaga, Petruk, dkk…

Buat yang ga doyan duren tapi doyan kritik, tinggal lu ganti string duren sama veritas tanaman unggulan di negeri ini nape bro? Susah amat 😀 *sekemmmm

21 Responses to “Kemana Kultur Tanaman Berkualitas Indonesia”

  1. Dian Says:

    Mungkin duren belum prioritasnya. Sementara ini, katanya, atas usaha doktor dari IPB itu, kita jadi swasembada pangan.

  2. adinoto Says:

    Dian Says:
    March 28th, 2009 at 1:03 pm
    Mungkin duren belum prioritasnya. Sementara ini, katanya, atas usaha doktor dari IPB itu, kita jadi swasembada pangan.

    => Hihihii.. swasembada 8rb seliter kali ya dian hihihii…

  3. stanley Says:

    kalo ngga ada embel-embel “bangkok’nya ngga enak menurut pikiran orang endonesa

  4. adinoto Says:

    # stanley Says:
    March 28th, 2009 at 1:23 pm

    kalo ngga ada embel-embel “bangkok’nya ngga enak menurut pikiran orang endonesa

    => Dah ganti jadi Stanley Bangkok. Secara bangsa katrok gitu, mau2nya mikir bangkok lebih unggul hihihi emang bangsa lemaaaaaaahhhh 😛

  5. kifni Says:

    malaysia lagi..malaysia lagi…
    padahal sebenarnya kita bisa lebih dari si malaysia…

    ditunggu kunjungannya

  6. hanindyo Says:

    polisi eyd mana ya.. yang bener varietas om, kalau veritas itu bahasa latin artinya truth. In Vino Veritas yang artinya In wine there is truth. Ada juga Veritas solusi backcup dari Symantec.. kekekeke *kabuuur*

    petruk yang asli tahun 2000 saya baca di intisari, trubus atau kompas ya.. katanya udah ga ada dipasaran, lagi dimuliakan dan baru bisa dinikmati mulai 2010.. sekarang udah 2009 berarti setahun lagi nih ya.. terus yang dipasaran dijual petruk itu apa dong ya… petruk palsu?

  7. DV Says:

    Semangkin ditinggalkan semakin dibajak negara lain.
    Semangkin kita kita ketinggalan dari negara lain, semakin keliatan bodohnya kita! 🙂

  8. adinoto Says:

    # hanindyo Says:
    March 29th, 2009 at 7:07 am

    polisi eyd mana ya.. yang bener varietas om, kalau veritas itu bahasa latin artinya truth. In Vino Veritas yang artinya In wine there is truth. Ada juga Veritas solusi backcup dari Symantec.. kekekeke *kabuuur*

    petruk yang asli tahun 2000 saya baca di intisari, trubus atau kompas ya.. katanya udah ga ada dipasaran, lagi dimuliakan dan baru bisa dinikmati mulai 2010.. sekarang udah 2009 berarti setahun lagi nih ya.. terus yang dipasaran dijual petruk itu apa dong ya… petruk palsu?

    => Maklum jek orang Symantec wakakakkaka…. Veritas software wakakkaka *ngacirrrr

  9. adjie Says:

    wah, keliatannya si bos noto, lagi udah mau ngbelah duren euuuy, gambar dan cerita di blog nya mah cuma kamuflase aja… hahaha ngacir……..

  10. prast Says:

    emang parah banget nih..semua berlabel bangkok jadi unggulan..mulai jambu bangkok sampe ayam bangkok..hehe

    tapi mas, saya gak suka durian. tapi setuju ama nih kritik. mana nih varietas unggul bangsa kita..

  11. idarmadi Says:

    Bos, di Total Buah mah engak cuman montong ajah… ada kok duren Kanyo, Channe, dll…. 😀

    Seandainya…. seandainya…. Kalo Paha Bibi adalah seorang tehnokrat pertanian + posisi anak emasnya eyang Harto…. Bukan tidak mungkin ada Duren 325 (Duren 3kg, Dagingnya 2 kilo, harganya 5000 perak)….. Seandainya……

    Insinyur2 Pertanian lokal yang jago? bukannya udah pada kerja di Malaysia, Vietnam dan Thailand? ehhehehehe

    btw, daripada makan duren impor, mendingan wisata ajah ke Warso Farm…. Walah ada varietas import, tapi ditanam di bumi pertiwi……

  12. sunardi Says:

    Ke Pekanbaru donk Kang. Nikmatin duren sepanjang tahunnya di Jl. Sudirman… 🙂

  13. adinoto Says:

    Bos Idarmadi… kadang yg gua ga abis pikir soal Gintung itu aja kok pake banner di TV “Sedang menunggu Tim Ahli dari Jepang” hayahhh lah kemana pakar-pakar dan professor2 Indonesia atuh?

    Jadi lu ngajak ke Warso neeeh? ga nolak Hahahahaa

  14. adinoto Says:

    # sunardi Says:
    March 30th, 2009 at 1:19 pm

    Ke Pekanbaru donk Kang. Nikmatin duren sepanjang tahunnya di Jl. Sudirman… 🙂

    => iya jaman dulu gua kecil masih 3000 perakan satunya.. kalo di Padang masih 500 perakan 😛 tapi ga ada yg unggulan sih… durian tembaga juga gua kok nemunya malah di Dumai bukan di Pekanbaru 😛

  15. anakmanis Says:

    mungkin produk unggulan dari tanaman indonesia sekarang mah lebih ke menanam ganja…mungkin biar cepet dapet untungnya n banyak yg konsumsi.

    dibanding buah duren misal..masi banyak yg ogah makan. trus blom tentu negara laen mau nga-dopt itu durian biar jdi konsumsi..secara namemnya juga lama.

    duh…mau dibawa kemana indonesia ini…makin aneh2 aja…hayuh atuh pak noto…coba tunjukan buat kota bandungnya mana?

  16. adinoto Says:

    anak manis:
    duh…mau dibawa kemana indonesia ini…makin aneh2 aja…hayuh atuh pak noto…coba tunjukan buat kota bandungnya mana?

    -> iya saya tetap berkomitmen untuk bisa berkontribusi buat masyarakat, karena ini panggilan hati, biarpun itu dalam kapasitas kita sebagai rakyat yang tidak seberapa.

    terima kasih atas perhatiannya ya… aku blon bisa bukain semua… mohon doa nya saja biar lancar semua.

  17. idham Says:

    ningali fotona wae geus hayang ngacay

  18. Andre Raymond Says:

    Emang miris. Kantong semar itu asli tanaman Indonesia. Banyak spesiesnya di sini. Tapi yang ngejual ampe omset jutaan Euro itu Belanda. Belanda malah udah punya merek dagang untuk banyak varietas unggulan yang dia silang-silangin sendiri. Produksinya pun massal make kultur jaringan.
    Di Indonesia? Jadi bungkus leupeut (lontong) doang 😀

  19. adinoto Says:

    # Andre Raymond Says:
    April 3rd, 2009 at 3:06 pm e

    Emang miris. Kantong semar itu asli tanaman Indonesia. Banyak spesiesnya di sini. Tapi yang ngejual ampe omset jutaan Euro itu Belanda. Belanda malah udah punya merek dagang untuk banyak varietas unggulan yang dia silang-silangin sendiri. Produksinya pun massal make kultur jaringan.
    Di Indonesia? Jadi bungkus leupeut (lontong) doang 😀

    => Wakakakaka.. bungkus leupeut wakakakkaka *ngacirr 😛

  20. suhaimat Says:

    Kalo durian itu yg enak pernah saya temui,dijual dipinggir jalan dari Medan ke Berastagi.Kalo yang dimalysia ada banyak varietasnya termasuk D 101,D 24,D 2 durian yg udah di klon.Mungkin durian bukan prioritas indonesia kerana harga turun naik tak terjangka.

  21. Agen Sabung Ayam Says:

    Apakah anda mempunyai rencana untuk membeli dan memelihara Ayam Bangkok? atau mungkin anda penasaran apakah ada Ayam Bangkok yang asli dan palsu? ya, sebetulnya banyak sekali penjual ayam yang menjual ayam bangkok jadi-jadian atau palsu ke pemelihara ayam yang masih awam. Nah kali ini kokibet akan memberikan tips untuk membedakan seperti apa ayam bangkok yang asli dan palsu. Ayo kunjungi http://bit.ly/2owsxP2

Leave a Reply

WP Theme & Icons by N.Design Studio
Entries RSS Comments RSS Log in