Remembering Ikatan Alumni, Mafia Kampus dan “Mafia-Mafia Kampus” :D

Social Add comments

Sebelum memasuki jaman kuliah saya termasuk aktif banyak di kegiatan estrakurikuler, dari kecil saya termasuk bandel, karateka, pramuka nasional (Jamboree 1986 Cibubur), atlit golf nasional, dan sudah kelihatan scammernya dari jaman kecil, sebagai penggerak lingkungan, bikin librarian *halah itu sih karena ada yang ditaksir bwakakakaka… *seriously yup karena mungkin typical gatel aja ga nahan ga lead nyecam.

Kuliah? Sorry too say saya ga pro kegiatan perploncoan, buat saya sudah cukup dah digojlok kayak tentara selama mengikuti acara pra-jamboree yang bagi peserta daerah itu emang sudah siksaan lahir dan batin. So biar kata saya ga pro perploncoan, tapi solidaritas gua ga kurang, malah urusan ngambil jaket himpunan gua termasuk 2 orang (Saud kemana dikau??) dalam satu angkatan yang menjemput jauh ke ujung dunia kampung Eep geser deui di nun jauh di Garut sana, waktu dulu kena scam sama pembuatnya. Malah jaman itu, salah seorang rekan yang cukup aktif diangkatan gua, Kindy pernah nitipin pesan ke rekan ketua FKHJ kalo gua bakal gantiin dia posisinya secara dia mau ngacirr pindah kuliah ke luar negeri. Well, emang mungkin pas kejadian gua 2x musti operasi di penghujung libur semester, jadi aja gua alpha kegiatan perploncoan, dan mungkin sudah takdir bicara mungkin kasus akan beda kalo gua ikutan himpuan, secara ketua himpunan angkatan gua harus merelakan status kemahasiswaannya karena ada kasus meninggalnya adek kelas di bawah tanggung jawab perploncoan angkatan kami. Biar kata gua bukan seorang ketua himpunan seperti Aa Andika atau bos Soegeng, posisi gua dikenal sebagai ketua himpunan non himpunan… hahaha scam pisan 😀

Kegiatan kampus? Opss gua mungkin bukan masuk kategori mahasiswa luar biasa, tapi biasa dikenal anak-anak mahasiswa biasa diluar. Maklum tahun ke-2 kuliah gua sudah kerja cari tambahan duit di salah satu perusahaan komputer lokal yang cukup terkenal di masanya dan di daerah ini (*baca: duit bulanan kurang boss!! 😛 ) so ya gitu deh sebagai Apple Product Specialist kadang tengsin juga kudu ke kampus masih pakean kerja dengan sepatu pletak pletok, *ehmm ga kayak sepatu kejadian adek kelas gua ini tapi 😀

So bicara soal kegiatan kampus, sosial life at campus, kadang ya ngehe juga ada perasaan discam himpunan, tapi well it’s ok since gua ga terlalu banyak waktu spent di kampus tapi cukup exist dan punya pengaruh *cikal bakal scam master? 😛 di lingkungan kerja gua. Malah punya pengalaman lucu ketika harus kos di tempat kos yang gua kenal 5 tahun sebelum sebelumnya (karena kos itu tempat kos abang gua dulu ketika masih kuliah di Bandung), gua kena scam dengan pertanyaan dari warga *Hallo Dody! yang njenguk kamar dan komen “Warga baru ya? Anggota himpunan kan?” halah-halah baru masuk kena scam hahahaha… emang kos Tubagus Ismail XV/4 itu punya banyak memory *seperti kos-kos anda tentunya, tempat orang-orang besar pada jamannya, ketua-ketua himpunan, ketua-ketua unit kegiatan kampus, dan banyak ketua ato malah “Rektor” LPKIJ Dipati Ukur hahahaa… ya coba aja liat, ada Andri (IF’89) diturunkan ke Alex (IF’90), Heddot (IF’90), Octo (IF’88), dan Si Mas Ganteng Kalem Eko (IF’90) semua anak IF disana rasanya pernah jadi “Rektor” nya LPKIJ (Lembaga Pendidikan Komputer Indonesia Jepang) hehehe. Ada ketua Himpunan Geodesi Poerbandono GD’89 sekarang jadi cikgu kampus 🙂 dan Dody IF’89 ketua Loedroek. Ada juga Yoseph IF’88 oi Seph masih inget gantungan selei Morin yang kite tempel di pintu loe? 😀 *Secara itu adalah nama pacarnya dulu hahaha .. hus jadi bini loe sekarang ato ganti? 😀

Halah kok jadi ngebahas kos, *lost focus. Hahaha… ya gitu deh, jadi bisa dibilang gua mah nyakmaners aja dikalangan para komuniti kampus. Istilah nyakmaners malah gua dah populerin 16 taon yang lalu hahaha… alias penikmat hidup 😀

So.. back to topics. Ikatan Alumni. Pertama kali gua denger dan kena imbas riak-riak ribut-ribut *aduh apa lagi ni bahasa, pemilihan ikatan alumni adalah 1997 ketika itu gua dah lulus tapi lagi main ke kampus lagi secara between jobs getoo, yaitu pas calon-calonnya adalah Pak Cacuk Sudarianto (alm.) dan Meliono (adek kandung Pak Siswono Yudohusodo) ketua REI Jakarta, well secara emang gua karena ga kenal sapa-sapa, cuma pernah denger soal legenda keluarga Suwondo yang notabene dokter terkenal dan anak-anaknya sukses semua adalah kebetulan bertempat tinggal di depan rumah nyokap gua di Kendal, Jawa Tengah, ya gua ikut arus we lah ceuk urang sunda mah, kumaha juragan we anyeunama 😀 lah gimana ga getoo secara masuk juga kudu iuran 40rb ato 200rb dulu yeee *pokoknya beurat aja kudu keluar duit segitu, nah dan lagian kita toh bukan tim sukses, masih merupakan anak kecebong tea yang ga masuk itungan, let’s call nyakmaners aja… ngikut aja yang penting makan gratis toh! 😀 bwakakaka… So here I am ikut kadang nongkrong *tapi kok seingat gua ga dapet makan gede dulu ya hahaha di Wisma Sawunggaling ITB, Taman Sari. Markas suksesnya Mas Meliono. *Terakhir saya dengar berita Mas Meliono sakit kanker kemudian recovered? Semoga dalam keadaan sehat selalu. Nah secara nyakmaners ga tau gimana caranya kita juga ikutan di grup Pak Cacuk hahahaha *dasar mahasiswa tea maunya makan haratis wae hahaha… sampe acara finalisasi makan-makan syukuran atas dilantiknya Pak Cacuk jadi ketua IA-ITB periode tersebut. Beberapa hal yang gua ingat adalah: Pak Cacuk adalah orang Malang, dan habis kena scam lengser dari jabatan Dirut Telkom. Ketika dibawah kepemimpinan Pak Cacuk Telkom memiliki kemajuan sangat pesat sekali, dan expansi jaringan PSTN berkembang dengan pesat. Singkat kata mau pasang telpon kagak perlu nunggu berminggu-minggu dah! 2 hari kelar. Yah nasib beliau kena scam ketika jaman KSO KSO diberlakukan di negeri ini. *Pelajaran sejarah buat ABG seperti Rendy dkk hahaha… baca: Ren, urang te nggeus kolot 😀

Tak terasa waktu cepat berlalu yak! Udah 10 taon aja bawaannya. Malah lima tahunan yang lalu ribut-ribut soal Amir Sambodo (Mesin 78) yang merupakan kuda hitam kandidat ketua IA yang kena sekem penguasa partai Laksamana Sukardi untuk menjadi ketua IA berikutnya sempet santer di kuping gua, secara gitu gua punya temen mendedikasikan hidupnya di organisasi nirlaba, yayasan yang dibangun alumni untuk kemajuan riset UKM cukup deket aksesnya ke “pusat” informasi “pertinggi-pertinggi” kampus. Rasanya baru taon lalu. Hiks dah 5 taon bo’. Tua nya kita ini 😀

So here again ribut-ribut pemilihan ketua IA, sampe ada di intro di blog Mas BR sang maestro technogaul. Buat gua yang rakyat jelata gini ga ada ngaruhnya ya mau siapa yang jadi Ketua IA, mau si A, B, C, si Polan, si Badu, semua cuma lingkaran elit yang ga pernah merambah para pengusaha swallow (baca: Swasta Loyow) dan warga masyarakat biasa.

Jadi ingat petuah salah seorang pendidik bagi kacamata saya Dr. Tan, beliau bukanlah seorang dosen atau pengajar, tapi pengalaman gua kenal dengan dia yang sudah mendidik orang berpendidikan lewat beasiswa dan didikan gratisnya, dan orang-orang di sektor non-formal yang diberi bekal kemampuan keahlian real (suatu kesempatan gua sempat tertohok ketika liat pembantunya bikin karpet tebal untuk hiasan yang biasa dijadikan ornamen rumah Jepang atau ditaruh di dinding… “Mas lagi bikin apa ne?”… “Oh ga ini lagi bikin Picasso”… gubrak!), dan komentar beliau kalau ITB itu kegedean topi!

Well, that’s the fact, maybe? yang jelas rasanya sekarang bentuk-bentukan organisasi dan paguyuban ITB kesannya hanya dinikmati oleh segelintir elit dengan proyek-proyeknya tapi kurang dirasakan bagi masyarakat banyak. Yang bener? Banyak juga kali, anggap sajalah ini reminder dari anak muda yang katanya anak muda itu adalah orang yang masih perlu dinasehatin tapi perlu juga diminta pendapatnya. Apalagi ini anak muda yang calon menjadi Aa yang bakal peduli abis nyecam kampus kalo kampus ga geunah mikirin warga, secara kampus berada di kawasan numpang tanah warga pan? Ayo tong mutung atuh Bapak-bapak pertinggi kampus. Malu atuh ku geular nu seabrek-an. Urang mah warga biasa. Upami janten aya rembug, sok pikirin nasib warga Bandung khususna dan warga Indonesia pada umumnya nyak. Tong rebutan kursi we.

Semoga siapapun pemenangnya membaca siratan tulisan tajam ini. Sukses!! Ditunggu makan-makannya. Halah makan deui 😀 *ngacirrrr

27 Responses to “Remembering Ikatan Alumni, Mafia Kampus dan “Mafia-Mafia Kampus” :D”

  1. Eep Says:

    jrit.., kesannya kampung urang teh nun jauh disana euy..? wakakka

    sewaktu gw masuk ITB, dulu gw beli buku apa ya lupa penulisnya, kira-kira itu judulnya: ITB dan Manusia ITB untuk Indonesia Inc. (ga tau sekarang tu buku ada dimana.. hayoh yang merasa minjem dulu balikin dong… hehe)

    di buku tersebut exclusivitas ITB membuat sebagian alumni ITB cenderung arogan dan kurang mampu bersosialisasi..

    kalau kerja pasti merasa paling hebat, dll hehehe
    yah orang kayak adinoto pasti tau sifat-sifat orang pinter2 di ITB tapi suka punya pemikiran aneh kalau dah urusan bisnis.. wakakka
    ya ga not..

    gw juga inget dulu ada spanduk besar terpampang di fakultas sipil, “Selamat Datang di Fakultas Terbaik (apa Juruan terbaik ya..) di Institut terbaik di Indonesia” wakakkaka

    kalau menurut gw…, sudah saatnya ITB itu merakyat.., jangan merasa paling hebat teruss.., kalau hebat.. kok itu masalah sampah di bandung aja ga ketangani..
    dah ga usah mikir yang canggih-cangih dulu deh, mikir silicon valey segala sampah aja masih belatakan di mana-mana..

    lebih heran lagi.. dulu banyak kawan-kawan kita kalau demo teriak paling kenceng mengkritik pemerintah atau ITB.., tapi coba lihat sekarang… kalau dah dikalahkan dengan urusan perut dan syahwat.. lupa deh

    makanya…, sekarang saya rada apatis dengan demo-demo mahasiswa.. kenapa..? karena itu nanti pentolan2 demo juga pasti lupa dengan teriakan-teriakan mereka kalau dah tersumpal duit..

  2. adinoto Says:

    To Kang Eep:
    Hehehehe terima kasih sudah memberikan “de ja vu” soal scam scam an ITB masa lampau hahahaa… terus terang gua sebagai alumni, orang tua, employer, kecewa dengan kualitas lulusan ITB sekarang. Kampus mostly tidak membekali apapun, lulusan banyak yang kegedean topi, loyalitas rendah tapi hoyong kompensasina we nu gede. Scam pisan.

    PROGRAM AA NATA APABILA MENJADI WALIKOTA BANDUNG!
    Sistem pendidikan kita harus diubah. Kembalikan link Industri-Sekolah, bangun lulusan yang siap kerja bukan mencetak lebih banyak pengangguran saja (apalagi pengangguran dengan ijasah dan topi kegedean). Balikkan Balai Latihan Kerja!! Lah yang dibutuhkan masyarakat kecil itu keahlian buat mencari makan, bukan sekolah yang (udah mahal, tidak bikin apa-apa pula). Scam!

  3. Eep Says:

    yoih..
    gw jadi inget dulu kalau pulang kampung hari sabtu pas abis olahraga, itu kaos olahraga hijau dipake terus pas naik bis hingga pagi hari jalan di kampung.. dada lebih membusung karena ada cap ITB di kaos tersebut. orang tua yg punya anak gadis banyak yang tersenyum ramah.., wakakakka

    halah scaaammmm…
    semua pake aksesories ITB, stiker, gantungan kunci, tas, jaket, kaos, topi.. kalau perlu celana dalam juga cap ITB.

    abis gitu gw ngelihat rekan-rekan sejurusan di ITB juga kalau ngomong soal sosial politik dah hebat banget dah, kalo demo paling depan.., tapi sekarang pada kemana..? disumpal sama laptop aja dah diem…

    boro-boro mikirin rakyat indonesia, mikirin alumni ITB aja kagak ada.., masih banyak alumni ITB yang hidup dibawah “garis kemiskinan”, yang harusnya bekerja sebagai tenaga profesional atau pengusaha malah jadi kuli tukang pasang pintu doang… sayang banget belajar fisika quantum cuma jadi kuli kasar gitu..

    scampret..!!

  4. rendy Says:

    ya ya ya, gw inget filosofi susu,
    gw belum lahir, elu udah nyusu…

  5. M Fahmi Aulia Says:

    hohoho…pemilihan ketua IA memang menyebalkan :))

  6. sueng Says:

    lu salah di , waktu jamanmu mah os difisika teh lucu-lucu tau !!! gak mematikan

  7. yudiwbs Says:

    LPKIJ mah sudah tutup sekarang (atau pindah?), jadi inget istilah “shift hunter” jaman dulu :-).

    @eep, masalah arogan itu biasanya cap dari orang luar. IMHO arogan sih tidak, tapi lebih ke arah individualis. Soalnya bisa masuk itb butuh kompetisi gila-gilaan (nggak tau sekarang), jadi profil yang masuk ke sana memang seperti itu. Kalo nggak indivualis, nggak kuat godaan waktu sma untuk main, jalan-jalan, pacaran etc :-), kecuali untuk segelintir orang yang memang bener-bener pinter. Sifat individualis ini jelek juga sih, tapi kadang-kadang perlu, terutama untuk proyek rintisan. Kalau masalah nggak gaul yang mau gimana, kebanyakan nerd sih (terutama anak IF hehe).

  8. IMW Says:

    Pilih Adinoto utk ketua IA-ITB :-)) Biar semua disumpal pake batere.

    Kalo lembaga tempat orang pinter aja banyak mafia, jangan heran kalo negara ini juga banyak mafia yang beroperasi. Diajarin sih dari kampusnya.

  9. adinoto Says:

    # yudiwbs Says:
    September 23rd, 2007 at 2:27 pm

    LPKIJ mah sudah tutup sekarang (atau pindah?), jadi inget istilah “shift hunter” jaman dulu :-).

    -> Hehehe iya kalo diinget2 itu LPKIJ dulu yg punya? Rully namanya? anak Elektro kalo ga salah, gua sih cuma inget disana ada Mac Color Classics II hehee http://lowendmac.com/compact/colorii.shtml (Color Classics II secara resmi ga masuk Indonesia, cuma Color Classics yang masuk) berarti pengasih Jepang?

    Kemudian lama ga lewat tiba-tiba dihancurin jadi Kampus Gaul? Ada yg inget kampus gaul itu ga? Umurnya cuma seumur jagung, namanya apa lupa, lalu skrg jadi Cititrans travel Bandung-Jakarta. Hehehe how time files… Eh btw, dulu gua pernah inget makan 1x di depan sana ada Pak Kumis, hmmm emang bener dia kumisan, Si Octo yang ngajak? Btw, anak IF ada yg tau Octo kemana?? ilang jejak. 😀 Hmmm jadi bener kata Jay nih nostalgia judulnya, *ciri2 paruh baya, pengen makan fuyunghai pak kumis dah! Napaktilas 😀

  10. Irvan Says:

    ngomongin alumni, ngomongin kemewahan.
    pasti hedon lagi. hihihi

    -IT-

  11. Eep Says:

    yudiwbs Says:
    September 23rd, 2007 at 2:27 pm

    LPKIJ mah sudah tutup sekarang (atau pindah?), jadi inget istilah “shift hunter” jaman dulu :-).

    @eep, masalah arogan itu biasanya cap dari orang luar. IMHO arogan sih tidak, tapi lebih ke arah individualis

    ya betul.., yang bilang arogan adalah orang luar ITB, hehehe, kan yang nulis bukunya juga kalau ga salah bukan orang ITB.. hmm tapi lupa ya..

  12. wildan Says:

    Wah, jadi tau sejarah nih..hehehe.. Aa Nata pernah di sidola juga yah? Pernah kenal aa zulfan di sidola atuh? Taun segituan juga (meureun).. jaman gw belom sekolah.. Hahaha..

    Kalo buat mahasiswa yang ujung-ujungnya jadi alumni juga efeknya apa ya? Hihihi..

  13. yudiwbs Says:


    Si Octo yang ngajak? Btw, anak IF ada yg tau Octo kemana?? ilang jejak

    Coba dicek di alumni.if.itb.ac.id, tapi sepertinya sekarang sedang pingsan servernya.

  14. putra Says:

    masuk kuliah disana aja sekarang selangit om…

  15. Dedy Says:

    weleh2… banyak yang flash back neh… hehe… tp emang, sifat indivudualis masih kental melekat… apalagi sekarang yang notabene kehidupan kampus adalah kehidupan materialistis yang menuntut individualistis.

    Btw, tuh website (alumni.if.itb.ac.id), g pernah berubah tampilannya… agak menjemukan dan g uptodate… wekekekekek *just kidding

  16. Budi Rahardjo Says:

    Paling2 akhirnya kan nanti ada pengaruh dari pemerintah untuk memenangkan HR. Ngapain serius? Toh organisasinya juga gak digarap serius. he he he.

  17. adinoto Says:

    adinoto wrote:
    Kemudian lama ga lewat tiba-tiba dihancurin jadi Kampus Gaul?

    -> Jadi mikir sendiri, LPKIJ itu yang jadi Cititrans itu ato kayaknya bukan deh tapi yang diancurin jadi Pompa Bensin itu hehehe… PDI, penurunan daya ingat hahahaha syndrome paruh baya 😀

  18. adinoto Says:

    # Budi Rahardjo Says:
    September 24th, 2007 at 2:01 pm

    Paling2 akhirnya kan nanti ada pengaruh dari pemerintah untuk memenangkan HR. Ngapain serius? Toh organisasinya juga gak digarap serius. he he he.

    -> Ngapain serius ini menjawab pertanyaan yang mana mas? Hehehe jadi jangan2 tim Johand Dimalouw ga serius hahahahaa.. walah kalah sebelum bertanding dong hehehe… Btw, Mas BR backed JD bukan karena JD sama-sama satu alumni Elektro kan? hahahaha kalo gitu = arogansi jurusan lagi 😀

    *warga jurusan yang ga kedengeran sepak terjangnya, HIMAPI (spelling sunda) hehehehe… ayo anak himapiiiii era atuh A’ hehehe… 😀

  19. ryosaeba Says:

    hmm, gue temen main airsoft si aldomoro dimalouw, anaknya JD.

  20. Joko Harjianto Says:

    “orang yang tidak mau tahu dgn sejarah, kecenderungannya akan mengulangi sejarah tersebut” (lupa sumbernya euy….)

    Ketua IA-ITB selalu (100%) dari lingkungan birokrat, hasilnya…..ya kita lihat sendiri. Hidup segan matipun tak mau…..

    Manusia ITB yang katanya smart, tapi tidak pernah mau melihat sejarah, atau….memang keinginan kita untuk tetap ingin menjadikan IA-ITB seperti sekarang ini.

  21. adinoto Says:

    To Mas Joko:
    Thanks atas tetuahnya Mas. Jadi penasaran ada yang punya link lengkap siapa-siapa saja yang pernah jadi ketua IA ITB dari masa ke masa dan statusnya sebagai lingkungan birokrat?

    Biar ga kagok gitu kita belajarnya hehehee… secara gua cuma abegeh yang cuma sempet nyaksiin 1-2 pelantikan, dari jaman Pak Cacuk, terus yang sempet jadi Menteri Transportasi dahulu sapa kok lupa *Penurunan daya ingat = padahal pernah diajak makan-makan bareng di gedung sate bwakakaka mahasiswa tea nyari makan gratis 😀 dan denger yang terakhir Pak Laks.

    Thanks for mampir komen disini. Sapa tau giliran calon ketua/mantan ketua IA komen disini ntar 😀

    Cheers,

  22. wicak Says:

    wah… almost all has been said. kemarin ini gue sering ikut ngumpul di pertemuan IA Jkt, tapi lebih buat acara bandnya krn di motori oleh band alumni(apress dan bandos).
    selain itu emang kurang/tidak jelas ni IA mau ngapain dan mau kemana.
    quo vadis IA? (scam baru!)

  23. Joko Harjianto Says:

    Adi,
    urutan dari yang sekarang ke belakang ya…:
    Laks (BUMN), Cacuk (Telkom), Giri Suseno (Dephub), Sanyoto Sastrowardoyo (BKPM), ……, itu yang ku tahu.

  24. adinoto Says:

    # Joko Harjianto Says:
    September 25th, 2007 at 11:20 pm e

    Adi,
    urutan dari yang sekarang ke belakang ya…:
    Laks (BUMN), Cacuk (Telkom), Giri Suseno (Dephub), Sanyoto Sastrowardoyo (BKPM), ……, itu yang ku tahu.

    -> Hmm yoi jadi inget Pak Giri Suseno ya… sempet makan2 bareng di Gedung Sate beliau sih warm dan welcome banget, mirip pak Cacuk (alm). Yang lain ga sempet kenal 😛 Pak Laks pernah ketemu aja satu meja ketika gua masih dagangin laptop ke Dharmawangsa dulu (temennya Pak Michael dulu pernah beli ke gua).

    Btw, itu Pak Cacuku dulu kan menjabat ketua IA-ITB ketika sudah tidak ada kaitan lagi sama pemerintah kan? *beliau sudah di depak dari Telkom dan ketika itu menjabat bos Bank Mega,… pada periode setelah itu (jaman Megawati) baru beliau masuk lagi ke BPPN (Bank Penyehatan Perbankan Nasional). CMIIW.

    Regards,

  25. Fida Aghniya Says:

    Apa ada alumni LPKIJ Bandung, angkatan 1996? Ayo dong jalin silaturrahmi..

  26. mulyati Says:

    gw kbtlan almn lpkij angkt 96/97 duh betah bngt kul di bdg gw kost d haurmekar skrg blk mnmen bambu runcing 2 thn gw kul d bdg tp gk tahan dgn pergaulannya yg lmyn bebas..tp gw msh kuat iman hehe..oia gw mau nyari tmn2 gw ferry firdaus ex lpkij jg org bale endah..hi fer moga lo baca tlsanku ne nope gw..085719097763

  27. driving school Says:

    I’m sorry to write straight into a blog page, however i could not locate a contact page. Throughout the last 3 months i have been quite busy punching in articles straight to my blog unfortunately appealing to my target market is still really challenging. Web site appear to acquire a massive volume of visitors since your testamonials are certainly substantial on loads of pages, if you might throw a few recommendations my direction in relating to getting my website face to face with more people i’d personally be extremely welcome.

Leave a Reply

WP Theme & Icons by N.Design Studio
Entries RSS Comments RSS Log in