Kualitas Dokter Di Indonesia Menyedihkan, Sini IDI Bicara!

Social Add comments

Dua bulan yang lalu kerabat saya kehilangan nafsu makan, sakit perut, dan turun berat badan sampai dengan 6 kilogram. Kemudian ybs ke Dokter Internist dan di cek dinyatakan Hepatitis A. Kemudian diberi obat liver seabrek-abrek. Ternyata malah makin parah, pipisnya keruh, dan dibawa ke dokter lagi di USG dilanjutkan ke CT-scan, endoscopy, dan biopsy (test cek sel kangker — tidak jadi). Dicurigai ada kangker di Pangkreas. Kemudian masuk ke sebuah Rumah Sakit Swasta di Jakarta 3 minggu yang lalu. Lalu tim dokter memutuskan untuk melakukan proses bypass pencernaan agar dapat makan (nafsu makan kembali). Tim dokter mengatakan setelah operasi (bukan operasi mengangkat kangker di Pangkreas) tapi membuat saluran bypass pencernaan — setelah seminggu di ICU diminta melakukan chemoteraphy (yang ternyata operasinya juga mengangkat Kandung Empedu) karena ada batu.

Ternyata setelah 3 hari operasi terjadi pendarahan hebat dari saluran pembuangan, dan dokter memutuskan untuk melakukan endoskopi (sampai 2x!). Disini sudah aneh, setelah operasi apakah pasien boleh dilakukan endoskopi?? Yang anehnya endoskopi sempat diberhentikan, tapi diulangi lagi esok harinya (satu kali endoskopi = memasukkan kamera kecil ke saluran percernaan = memakan biaya 15 juta), jadi 3x endoskopi = 45 juta. Malah salah satu dokter sempat tercetus omongan “Wah jangan-jangan luka darah gara-gara endoskopi saya?”. Wait! Ga salah nih Pak Dokter? Yang paling ajaib tadi pagi setelah yang bersangkutan muntah darah berat, semua keluarga dipanggil dan dinyatakan yang bersangkutan sudah stadium 3 dan tidak memiliki harapan.

Ada beberapa hal yang cukup aneh:

1. Stadium 3? Dari mana statement tersebut kalo biospi (pengecekan atas sel kangker tidak pernah dilakukan)?
2. Di Singapura juga orang Stadium 4 masih ada harapan untuk di treatment. Apa pak Dokter kebanyakan ke Stadium kali ya?

Ini kali saya kedua kali berhadapan dengan kejadian dokter sontoloyo di Bumi BBM ini. Yang satu adalah montir kesayangan saya yang tiba-tiba meninggal dunia dimeja Dokter Gigi yang tengah membelek lehernya. Ya Allah ijinkanlah saya jadi Setan Penunggu Neraka, giliran bagiannya saya akan sortir ijazah para Dokter Indonesia yang lulusnya entah dari kompetensi apa tapi cuma sekedar bisa pegang “kegarangan” sebagai seorang dokter yang “tidak merasa perlu” menjelaskan nasib pasien bagaimana.

Nah para Dokter yang budiman, sudah bagaimanakah keadaan anda saat ini? Sudah berapa buah Mercy di garasi Anda? Jujur saja profesi dokter di Indonesia banyak narik duitnya daripada serius kuliahnya. Nyesel gua kuliah IT! Kampret lu!

Update: Hari ini dapat laporan operasi kedua karena usus yang bersangkutan bocor (dioperasi untuk di clip ususnya = untuk menahan pendarahan), GAGAL. Para Dokter malah menganjurkan operasi ke-3 untuk memperbaiki kegagalan operasi clip pada usus tersebut. Lebih parah hari ini badan yang bersangkutan sudah bengkak-bengkak dan ginjal dinyatakan jadi tidak berfungsi. Innalilahi Wa innalilahi Rojiun. Pihak keluarga akhirnya menolak untuk dilakukan operasi berulang-ulang ini yang jelas-jelas ga jelas juntrungannya. Kelihatannya persis kasus kerabat Sueng yang meninggal karena organ dalam diobok-obok dokter tidak kompeten.

Innalilahi Wa innalilahi Rojiun. Saya cuma bisa berdoa, semoga ada mukjizat. Ya Allah timpakanlah Azab serupa buat para bajinguk yang berkedok orang pintar bersertifikat ini. Atau mungkin saatnya ada Eraser?

88 Responses to “Kualitas Dokter Di Indonesia Menyedihkan, Sini IDI Bicara!”

  1. rendy Says:

    huakakakakakakaa

    huasyem

  2. mangli Says:

    jadi taku ke dokter..
    gw sih jaga kesehatan dan buang jauh-2 obat dari tubuh even cuman obat flu
    mendingan minum teh anget ama tidur yg cukup. :)

  3. Adham Somantrie Says:

    tenang bos, suatu saat nanti (mudah2an gak lama lagi), saat IT menguasai dunia… maka orang2 IT seperti kita (kita? yakin?) pasti akan dibutuhkan layaknya dokter. apalagi kalo Mac sudah merajai dunia IT. MacNoto menjadi kosultan ternama dong, ato bahkan bisa menggeser kedudukan “sang pakar telematika indonesiaâ„¢”… hahahahaha…

    tapi kapan?

  4. Bhq Says:

    Dokter Indonesia emang banyak yang kaya KAMPRET!!!!
    Yang ada diotaknya cuma KEJAR SETORAN
    Kasih aja pasien dg obat yang cespleng dosis tinggi biar dapat kumisi dari pabrik obat, la kalo komplikasi, nah malah syukur karena ada tambahan job buat si dokter. Sukanya juga nakut-nakutin pasien, apalagi kalo pasiennya orang desa sperti saya huih dibentak-bentak.
    Belum lagi sekarang banyak FK di PTN yang buka program ekstensi untuk kedokteran yang kriteria masuknya hanya uang sumbangan, saya pernah ketmu bapak2 dipesawat yang baru aja daftarin anaknya dan bayar Rp. 250 jt. Bisa dibayangin seperti apa 10 thn lagi. :(

  5. andriansah Says:

    kalo punya uang lebih, lebih baik cari 2nd opinion ke sg ato malaysia.
    walaupun gw gak punya duit lebih, gw tetap cari 2nd opinion di Indonesia, pindah2 dokter untuk cari yang bagusan.

  6. macnoto Says:

    Iya pak Andriansah, 2nd opinion, masalahnya kalo perut udah dibelek-belek dan nyawa udah diujung tanduk, dokter cuci tangan, keadilan apa lagi yang bisa diharapkan di dunia perdokteran di Indonesia. Kudu jadi algojo kayaknya!

  7. Sirait Says:

    bokap sakit hepatitis juga, dulu pas periksa dibilang sakit perut. :) sekarang berobatnya ke penang. tapi gak tau sih kualitas dokter di penang, tapi yang pasti pelayanannya bagus.

    orang medan lebih suka ke penang sekarang berobat, lebih dekat, dan lebih murah kadang.

  8. Eep Says:

    test-test..
    kirim 2 baris
    3 baris

  9. Eep Says:

    sorri di..
    tuh kalau dikit bisa..
    test
    test
    test
    test
    test

  10. Eep Says:

    please delete yang 2 diatas & ini juga..
    peace ah :)

  11. mbu Says:

    Maaf, rasanya tidak pantas men-homogen-kan semua dokter di Indonesia seperti itu. Saya rasa banyak di antara kita yang juga telah tertolong oleh jasa -so-you-called- “dokter Indonesia”. Saya bukan dokter, tapi tumbuh di lingkungan medis, sehingga sedikit banyak tahu bahwa memang ada oknum dokter yang tidak commit pada amanahnya. Tapi di sisi lain, banyak juga dokter-dokter yang telah berjasa. Bahkan sering kali tidak mau dibayar oleh pasien2nya yang kurang mampu. Jadi, terus terang saya tidak terima kalo beliau2 ini Anda hardik dengan kata-kata ‘kampret lu’ di tulisan Anda.

    Salam.

  12. didats Says:

    samperin dokter2 itu yuk…

  13. sueng Says:

    Emang , udah masuknya asal punya duit , abis lulus kayaknya gampang aja jadi spesialis. Temen juga pernah ada yang didiagnose gak puguh akhirnya malah rusak semua organ tubuhnya dan bulan kemarin meninggal dunia.

  14. Endy Says:

    So sorry for you my man…
    Btw, kau kapan kuliah IT ya? Hehehehe
    Anyway, even teman2 aku yg dokter juga bilang hati2 berobat ke dokter. Mending cari referensi yg bagus kalo memang harus berobat.
    Alternative nya ke Malaysia pak. Mungkin kedengarannya lebih mahal, tapi kenyataannya nggak, mahalnya emang di transport aja, biaya pengobatan dan treatment dan pelayanannya jauhhhhhhhhh lebih baik dan lebih detail.
    Bokap bbrp waktu lalu fed up ama check-up di MMC (CPI pays), karena mesti bolak-balik akhirnya ke Malaka. Untungnya tinggal naik ferri doang dari Dumai, dan gak ada fiskal. Nah di sana berobat 2 hari langsung ketauan semuanya dan dikasih pengobatan semua sampai sekarang dah okay. Dan biayanya, gak nyampe 2jt in total dah include ct scan lah, cek macam2 lah.
    Nama RS nya Mahkota Hospital Malaka, dan pas kesana hampir seluruh orang yg aku ketemua disana orang Indonesia, dari Riau, SUMUT, SUMBAR, even Jakarta dan Surabaya :-)
    Sekarang dah jadi semacam industri juga sih di Malaysia untuk menarik orang berobat ke sini, makanya mereka melakukan banyak improvement. Tapi Private Hospital ya, bukan yg Goverment hehehe.

    Anyway, coba tradisional juga pak.
    Anyway, when all is lost, God is the only hope and keep on trying :-)

  15. ricky Says:

    kebetulan istri gw dokter, gak semua dokter kayak gitu koq… minimal istri gw heuheuheuheuheu
    mudah2an macnoto bisa memasyarakatkan mac pada semua dokter :))sehingga gak gatek, tau perkembangan kemajuan teknologi kedokteran di dunia yg terbaru . dan bisa banyak belajar.. dan belajar….
    perkembangan jenis penyakit kan sama cepatnya dengan perkembangan OS :))

  16. Bi[G] Says:

    buat second opinion (ini bukan SPAM) http://www.iwandarmansjah.web.id

    dokter2x juga takut sama dia.. heuahhuaea
    terus terang gue dapet resep dari dia tanpa antibiotik untuk batuk dan flu dan cespleng sembuh dan harga obatnya juga nggak mahal.
    beda sama dokter sekarang yang apa2x antibiotik, flu sedikit antibiotik, batuk sedikit antibiotik.

    kalo tarifnya gue nggak tau berapa, karena resepnya gue dikasih sama dia.. dan nggak gaptek2x amat, karena mau “ngupdate” webnya,
    tapi sekali “kena” huauauehuahea… masalah kagak bisa nge-print juga bakalan nelpon gue..

  17. aRdho Says:

    gak smua dokter kayak gitu kok..

    bapak saya juga gak suka banget kalo ada yg kayak gitu… :’(

    jangan samakan smua dokter itu brengsek dan vampir penghisap duit.. :(

  18. -mr.yahya- Says:

    ini pasti berhubungan dengan maraknya buku2 fotokopian yang juga ikut beredar di FK. Jadi waktu belajar yang keliatan di buku bagian tubuh manusia cuman hitam putih..pas giliran meriksa pasien langsung bingung gara2 yg diperiksa ga ada mirip miripnya dgn yg di buku kuliah…

  19. wongcilik Says:

    hehehe…
    saya bukan apa-apanya dokter….
    ngga semua dokter begitu kok pak.
    coba kenal dr. wati….dr. tonang..etc yg ada di milis sehat@yahoogroups.com.

    tentu bapak akan sedikit terbuka lagi…..
    bahkan saya banyak belajar dari beliau-beliau ini.

    dan kalau sakit malah jarang ke dokter.

    wassalam,

  20. macnoto Says:

    justru itu, yang bener sengaja dipancing biar teriak. rasain kalo ga dikondisikan gini kan ga merasa periuk nasinya dirusak temen-temen sendiri. Mana sini IDI saya tantang bicara! jangan omdo ah. Udah beli mercy keluaran terbaru ga boss?

  21. macnoto Says:

    Mas Mbu,
    Betul saya kenal banyak sekali dokter dari jaman kecil saya yang benar, dah anda bisa cek background hubungan saya dengan mereka. Baik sekali. Dan liat komen saya terhadap dokter di blog Andika.

    Tapi saya pancing mau liat tindakan para komunitas dokter terhadap koleganya sendiri. Kalo nyawa jadi barang mainan apa kata kampret masih kurang mas?

  22. macnoto Says:

    Endy,
    Oh ya kapan gua kuliah IT ya wakakak tapi for the whole years aku idup dan self study di IT wakakaka.. kuliah IT ada ler, mata kuliah pilihan gua ada lah wakakaa..

    Anyway, bokapku juga kemaren hampir kena scam sama dokter-dokter macan disini. Batu empedu mau main diangkat saja (berakhir di operasi), sampe aku maksa cari second opinion… ternyata cuma sakit maag!!!

    Sinting.

  23. macnoto Says:

    Mas Mbu,
    Dokter yang benar pasti tidak akan merasa terhardik dengan kalimat saya. Lah sapa juga yang menghardik orang dengan seprofesi setinggi itu. Anda baca lagi dong tulisan saya. Semoga tidak picik.

    Senang kenal dengan anda!

  24. macnoto Says:

    Endy,
    Soal rumah sakit Malaka aku tau banyak lah. Ponakanku juga ada yang sakit dirawat disana akhirnya. Kolega2ku juga banyak yang pernah berobat dan punya orang tua yang berobat disana sampe sembuh.

    Tapi gimana kalo diultimatum ini harus operasi hari ini :D… aih. Scam :D

  25. macnoto Says:

    Wongcilik,
    Pasti tidak semua. Bagaimana dengan yang iya. Disitu saja saya ingin pertanggungjawabannya.

    Saya sih ga muluk. Hidup mati tua bahagia, beli tanah mati dikubur disana. So simple. Dokter bedah … ah kalo disini udah apatis. Sorry!

  26. macnoto Says:

    Sueng so sorry to hear that.
    Aku juga sempet murka berat waktu bokap gua salah didiagnosa. Cuma maag malah langsung mau operasi angkat Empedu!… Ya Allah Innalillahi. Cari duit kok ya ga mutu caranya.

  27. macnoto Says:

    Ricky,
    Berbahagialah anda. Dan semoga anda tetap menjadi kontrol sosial yang baik bagi sang belahan hati. :)

  28. dokter oh dokter Says:

    aku pernah diajak seorang dokter mengikuti mata kuliahnya tentang farmakologi. dia mempresentasikan hasil penelitian di amrik, tahun 2000/2001/2002?, ternyata dokter lah pembunuh kedua terbesar di amrik, kalo gak salah yang kesatu kecelekaan lalin. banyak dokter yang salah diagnosa, salah kasi obat, salah tulis resep, dst. makanya, aku punya prinsip tak mau bulat-bulat percaya dengan dokter. saranku, jangan tanya satu dokter, kalo bisa 3-4 dokter tentang penyakit anda.

  29. jipeng Says:

    salam kenal pak. :)

    membaca entry ini saya jadi teringat pada novel DEMIGOD (penulis:dr. Bahar Azwar, penerbit gagasmedia).
    kalau apa yang diceritakan dalam novel itu benar (sepertinya 68% benar karena yang nulis adalah dokter), maka pertanggungjawaban dokter Indonesia terhadap kondisi pasien hampir boleh dikatakan 0. kalaupun pasien yang merasa dirugikan memilih untuk menempuh jalur hukum, maka IDI akan mati-matian melindungi dokter yang berada di bawah naungannya.

  30. Eep Says:

    mr. yahya…
    wakakakakakaka…., itu dia akibat kuliah menggunakan text book fotocopian…. gambar jantung terlihat hitam, lah pas ngebedah kok jadi merah ya….?
    wakakakakaka

  31. Eep Says:

    hmmmm…..
    selalu kita bilang…., emang ke dokter pasti sembuh..? ga juga kan… untuk sakit yang ga berat biasanya kan dokter bilang: kalau 3 hari ga ada perubahan.., kontrol lagi ya… memang kalo dipikir…, ga orang bodo ga orang sekolahan… SDM di indonesia emang payah banget ya…? dokter aja banyak yang sontoloyo…
    waakakak… jadi inget dokter yang baik hati di dago atas… dr. Salmiati… yang banyak bantu kita saat mahasiswa..? hayo pada inget ga…?

  32. macnoto Says:

    Salmiati inget dong Ep. Coba lu liat posting comment gua di blog Andika http://andika-lives-here.blogspot.com

  33. Pandji Gotama Says:

    salah satu dokter yang bagus menurut saya adalah dr. House dan tim-nya. untuk melakukan treatment terhadap pasen mereka berdiskusi (malah selalu berdebat) dulu. setelah itu treatment yang akan dilakukan dan resiko2nya dijelaskan dulu ke pasien dan keluarganya. kalo sudah setuju, baru dilakukan treatment. sayangnya beliau2 itu tokoh fiktif di serial TV… :D

  34. e8ayz Says:

    Wah betul itu, dokter2 sekarang emg rada payah.. saya juga pernah punya pengalaman ditakuti-takuti dokter ttg penyakit yang saya hidap, bukannya ngasi suggest yang bener dan ujung2 nya duit konsultasi juga, sambil mengatakan ngambil dokter spesialis itu mahal…

  35. Koen Says:

    Dokternya hasil pendidikan model ‘multiple choice’ kali.
    McNoto, serius nih, bikin forum dokter-watch gih.

  36. Pram Says:

    Saya sangat memahami kegusaran yang dirasakan Oom Adi Sumaknoto…
    Betul memang, image dokter di mata sebagian besar masyarakat kita sangat tinggi, nyaris tak tersentuh,…bahkan oleh hukum sekalipun. Meski tidak semua, banyak dokter merasa berpengetahuan penuh atas kondisi pasiennya dan menolak tanggungjawab kalau terjadi mistreatment, sebagian juga bersikap aneh dengan tidak mau bersikap informatif terhadap pasien/keluarga. Real story: kata ibuku, kakak terbesarku yang tak pernah kutemui, meninggal karena kejang dan biru-biru setelah disuntik dokter kantornya, sepertinya tak ada kata maaf terlontar, meski pada hari-hari awal setelah kakakku meninggal ibuku selalu “melabraknya”…., maaf buat para dokter yang baik, bukan maksudku menuduh, tapi kayaknya penghayatan para dokter tentang nilai hidup/harkat kemanusiaan seorang manusia masih perlu ditingkatkan. Hiq..jadi sedihhhhhhhhhhhh

  37. Cak Uding Says:

    Kalo saya mah percaya apa kata Tukang Pijet saya. Terbukti bahwa dia lebih ‘jago’ dari dokter. Mungkin pengalamannya yang seabrek membuat dia sudah hafal seluk beluk tubuh manusia. Inget banget bagaimana ketika anak ketularan TBC dari pembokat, terapi dari dokter ditambah pijetan dari Sang Tukang Pijet, hasilnya ruaarr biasa. Dan dia juga bisa mendiagnosa sesuatu di tubuh kita, dan setelah ‘mendiagnosa’ dia selalu merujuk untuk ke dokter. Istilahnya ‘penerawangan’ dia Insya Allah 75% benar, 25% nya adalah final ketetapan dokter…:D

    Dokter Indon? Makin parah sih emang akhir akhir ini, main kasih obat dosis gede. Lah masalahnya masyarakat kita itu gampang banget dikibulin, mereka percaya bahwa kalau dikasih obat dokter trus sembuh itu dokter yang bagus. Belum cencu lah yawwww. Emang enak dikasih dosis ‘racun’ yang menggerogoti imunitas tubuh kita?! Emang sih sembuh cepat pakai obat, tapi habis itu tubuh kita loyo gak punya IMUNITAS…hiiii seyeeeemmmm….

  38. hokage Says:

    jadi kayak hittel yang ngebantai irang orang yahudi, gara2 yang nangani operasi ibunya hittler dan gagal adalah dokter yahudi. Apa gak dijadikan pelajaran ama dokter indonesia ya? sapa tahu ada yg bales dendam kayak hittler kekeke :D

  39. Damar Says:

    Menyebalkan mas adi, mal praktek ndak ada habisnya …
    Pasti gara-gara kuliahan kedokteran mahalnya kayak mbuh!
    Yang bisa kul disana juga kebanyakan cuma orang tajir dan belum tentu serius kuliah karena gaya hidup yang udah borjuis, dugem, etc.
    Mosok mau berobat gigi aja kudu keluar negeri???

    ps ; versi kupipes dari montir anda

  40. Nuke/Feby Says:

    Akh Bang Adi, saya memaklumi keresahan dan kekecewaan Bang Adi sebagai pihak pasien. Tetapi mewakili teman seprofesi, bisa jadi analisa Bang Adi mengenai -’kesalahan’ mereka- tidaklah sepenuhnya benar. Kesulitan di dunia kedokteran mana pun adalah pada inform consent. Dan prosedur yang panjang pada pemeriksaan memang terkadang terkait dengan banyak hal.

    Justru ini yang akan saya tekankan pada reader : begitu sulit untuk mendiagnosa, semakin sulit lagi pada terapi, -sehingga membuat kaum dokter mahfum (sebagaimana para IT-ers), bahwa demi mengikuti perkembangan dunia kedokteran yang melaju cepat (bagaikan dunia IT jg), mereka (kami-saya) tidak pernah bisa berhenti belajar-, dan ini berarti jangan mudah percaya dengan apa pun jenis pengobatan, jenis profesi, yang mengklaim bisa menyembuhkan berbagai macam penyakit pada berbagai macam kondisi orang. Manusia adalah mikrokosmos, memang tidak mudah untuk dianalisa, bukan?

    Mengenai perbedaan dunia medis luar dan indonesia, ini juga tidak sepenuhnya benar. Ada beberapa hal memang yang menjadi keunggulan dunia medis negara maju. Tapi di balik keunggulan itu, juga bisa menjadi kekurangan. Misal dari kecanggihan alat yang digunakan, di satu pihak membantu, di pihak lain mematikan daya insting dan analisa dokter. Sedang, medicine bukanlah ilmu pasti, is an art. Untuk itu dokter indonesia, dan negara2 dunia ke-3 lainnya (misal Afrika) terkadang lebih unggul. Mereka lebih mampu mengambil keputusan genial pada kasus emergensi di lingkungan miskin fasilitas. Daya analisa dalam rangka diagnosa pun lebih terasah pada dokter2 yang seperti ini.

    Selain itu, pola penyakit juga berbeda. Sehingga, masing2 dokter di masing2 negara punya ciri khas keahlian sendiri2. Misal, secara singkat saya ambil contoh, di negara dunia ke-3 biasanya lebih ahli dalam diagnostik dan terapi penyakit infeksi, sedang untuk penyakit cardiovascular lebih canggih di negara2 maju.

    Karena itu, adalah tidak benar, menempatkan dunia kedokteran Indonesia di bawah dunia kedokteran LN (singapore/malaysia/Eropa/australi/amrik) misalnya. Dan kalo pun banyak yang memilih berobat ke LN, bagi yang punya uang, semata2 terkadang karena masalah prestise.

    Di RSHS, saya banyak mendapat cerita, di kamar2 VIP, banyak pasien2 dirawat setelah gagal diterapi di RS LN, spt Mount Elizabeth Singapore. Hanya saja, yang begini kan tidak dapat porsi pemberitaan. -Kurang ‘kontroversial’-

    Dan jangan lupa juga, dalam inform consent bukan berarti dokter luar lebih canggih, tapi semata ada beberapa hal yang menguntungkan mereka, seperti :

    1. perbedaan bahasa, menyulitkan pasien untuk banyak bertanya, dan pada akhirnya banyak mengamini saja penjelasan dokter meski mereka kurang jelas (pasien2 saya di klinik sekarang kebanyakan sudah berobat ke mana2, ada yang di singapore, amerika, dll; dan mereka secara jujur mengatakan tidak mendapatkan informasi yang cukup mengenai penyakitnya)

    2. kesan ‘luar negeri’ yang ditimbulkan mereka, menjadikan pasien lebih tersugesti

    3. pasien lebih menaruh respect pada dokter di luar, menganggap mereka lebih terhormat, sehingga mereka cenderung lebih mudah percaya dengan apa yang mereka jelaskan.

    Anyway… apa pun… kesalahan pastilah ada : Dokter toh manusia
    Dan pemerintah, institusi pendidikan, selalu berpikir untuk dapat membenahi mutu dokter2 Indonesia. Banyak perubahan ke depannya kelak, salah satu yang santer adalah pembentukan konsil kedokteran indonesia.

    Semoga kritikan, bisa dipandang sebagai masukan yang membangun, di lain pihak, si pembuat kritik juga dapat melihat secara jernih titik permasalahan, dan tidak secara ‘PICIK’ membabi buta mendiskreditkan.

    -NUKE/Feby-

  41. macnoto Says:

    Hi Feby! Hehehe… seneng liat ada posting Feby disini. Ya seperti dipost diatas, selain kita sangat appreciate dokter2 yang baik hati seperti Feby (Feby ini generasi muda dokter loh) maupun tak terhitung jumlahnya dokter2 angkatan tua yang sudah sangat berjasa dan berkontribusi tanpa pamrih dalam masyarakat ini.

    Soal style posting saya, as I said, itu cuma pengen ngundang koment pro dan kontra saja Feb. Nah buktinya Feby jadi mampir :)

    Gluck to u Feby! Be a good one! A good doctor! :D

  42. Triwil Says:

    Wah jadi takut ..neeeh.. ke Dokter…
    karena kita jadi ragu.!!!!
    apa iya harus di operasi hari ini karena kritis… ????
    ATau kejar setoran :(( …………….

    Dasar … yang kena ya kita2x. yang pas2x.an…

    sedih banget…!!

  43. Dhyani Says:

    hadoh mas adi, biar bagaimanapun “Dokter kan Juga Manusia” huehuehueh…tp iya jg sih, skarang tuh makin banyak aja perguruan tinggi (yang ga perlu disebutkan namanya) yang ga jelas gituh…yang gampang aja menerima dan meluluskan mahasiswanya utk menjadi dokter, pdhal sebenernya yg ada malah akan membahayakan pasiennya nanti…

    mudah2an bapakku ga begitu yah, amiiinnn…
    bapakku paling males kalo dikejar2 sama “detailer” pabrik obat, wuiiihh dia paling anti tuh yg namanya menyusahkan pasiennya!
    oia, resep yg selalu dikasih sama bapakku adalah “ISTIRAHAT dan MINUM MADU” hwakakakkaka :)) *promosi mode: on*

  44. adinoto’s blog » Innalillahi Wainnaillaihi Says:

    [...] Telah berpulang ke Rahmatullah salah seorang keluarga, suami dan ayah. Setelah mengalami pengalaman pahit berurusan di Rumah Sakit, telah berpulang ke sang Pencipta dan semoga yang bersangkutan diberikan tempat yang layak dan baik disisiNya. [...]

  45. Oskar Syahbana Says:

    Kok sekarang blog-nya mas noto banyak yang comment yah :P. Sebaiknya justru memang meminta second opinion dari dokter lain. Biasanya rumah sakit yang melakukan hal ini, kalau ternyata tidak, ya mau tidak mau keluarga pasien yang meminta second opinion dari dokter lain.

    Namanya juga diagnosis, interpretasi setiap dokter bisa saja berbeda – beda.

    *dari keluarga dokter soalnya hehehe*

  46. thya Says:

    Turut berduka cita atas berpulangnya kerabat mas Noto.
    Saya cukup beruntung yah selama ini tidak (atau belum) menemukan masalah dengan para internist yang saya temui.
    Taun lalu adik saya diketahui mengidap tumor pada saluran kandung kemih, ibu saya mempunyai kista pada tenggorokannya.
    Semua operasi bisa berjalan lancar dan sampai saat ini tidak ada masalah lanjutan.
    Selama ini saya memang mendatangi dokter atas referensi atasan saya, yang kebetulan juga anak dokter terkenal di Bandung :D

  47. linda Says:

    pak klo bisa ya cari donk datanya ,…. berapa yang mati karna penyakit ini , tau ga saya dapat tugas nieh…. susah mesti ada data indonesianya…. hikhihihik

  48. debbi Says:

    pak…
    bisa minta tolong adakah website untuk mahkota hospital???
    thx :-)

  49. indri Says:

    Ngga semuanya dokter seperti yang kita bayangkan yang dikit-dikit main oprasi,,,,dan tidak semua dokter hannya ingin mengejar setoran untuk mengembalikan modal…. ada juga dokter yang bekerja dengan menggunakan hati dan pikiran yang sangat peka terhadap kehidupan manusia…ada juga dokter yang bekerja bukan dengan mengejar setoran atau mengembalikan modal tapi dengan hati yang tulus…..

  50. dani iswara Says:

    haruskah saya masih mendengar kisah2 miris ini.. :(
    sedemikiankah kapitalisme kedokteran Indonesia..

    silakan konsumen kesehatan menilai dan memilih..

  51. BOGICUTE Says:

    DOKTER INDONESIA MEMANG KUALITAS RENDAH

  52. Weena Says:

    Saya saat ini tinggal di Medan. Banyak penduduk Medan yang berobat ke Penang bukan karena gengsi tetapi karena terpaksa dan sudah hopeless dengan pelayanan dokter dan RS di kota ini.

  53. ratih Says:

    memang sangat disayangkan sekali, profesi yang mulia malah menjadi malapetaka…
    DOKTER INDONESIA MEMANG KUALITAS RENDAH

  54. ratih Says:

    bisa jadi..oknum2 yang g’ bertanggungjawab itu ada di karenakan karena semakin mudah saja saat ini untuk masuk di fakultas kedokteran yang nantinya jadi “dokter indonesia”.. seperti yang trjadi di kota saya-sby- ada universitas terkenal yang membuka jalur khusus orang berduit untuk bisa masuk sana…apa yang seperti itu bisa di pertanggungjawabkan “isi otaknya????”

  55. dokter jawa Says:

    Dasar orang awam…pikiran lu tu cuma pesimis aje…setiap tindaka dokter ada informed consent..kalo gak mau endoskopi atau dibedah ya gak usah tanda tangan…kalo ngomong yang bener mas

  56. dokter jawa Says:

    Satu lagi…kalo ngomong jangan selalu egosentris..pasien gak punya duit dah pada dapet askeskin dan semua gratis pula…operasi katup jantung s.d cuci darah pada gratis..kalo mikir tentang kesehatan jangan kaya mikir ngadepin IT. Tanya sama dokternya langsung berani gak?

  57. adinoto Says:

    # dokter jawa Says:
    May 3rd, 2008 at 9:20 am e

    Dasar orang awam…pikiran lu tu cuma pesimis aje…setiap tindaka dokter ada informed consent..kalo gak mau endoskopi atau dibedah ya gak usah tanda tangan…kalo ngomong yang bener mas

    => NGomong yang bener ini definisi nya apa Pak Dokter? Ngomong kebenaran ato ngomong yang bener enak di kuping anda? Kalo anda ga merasa demikian kenapa musti takut? Kalo orang yang bisa “playing God” sampe ga yakin dengan apa yang dia lakukan “bergumam: Jangan-jangan pendarahannya gara-gara endoscopy kemaren abis operasi ya” apa saya ga boleh terus ngomong yang bener nulis disini? Ya elah kalo semua dokter emosian seperti saya yang orang awam makjang mau dikemanain nasib rakyat butuh bantuan medis?

  58. adinoto Says:

    # dokter jawa Says:
    May 3rd, 2008 at 9:25 am e

    Satu lagi…kalo ngomong jangan selalu egosentris..pasien gak punya duit dah pada dapet askeskin dan semua gratis pula…operasi katup jantung s.d cuci darah pada gratis..kalo mikir tentang kesehatan jangan kaya mikir ngadepin IT. Tanya sama dokternya langsung berani gak?

    => Hehehe masalahnya anda bukan dokter :D Anda cuma pesakitan commentator annonymous aja kan :D Kalo mikir kesehatan jangan seperti ngadepin IT? Wakakaka defensif sekali si boss ini. You should check your head to your shrink :D

  59. adinoto Says:

    # dokter jawa Says:
    May 3rd, 2008 at 9:25 am e

    Satu lagi…kalo ngomong jangan selalu egosentris..pasien gak punya duit dah pada dapet askeskin dan semua gratis pula…operasi katup jantung s.d cuci darah pada gratis..kalo mikir tentang kesehatan jangan kaya mikir ngadepin IT. Tanya sama dokternya langsung berani gak?

    -> Bagian mikir kesehatan jangan kayak ngadepin IT ini apa maksudnya boss? Bahwa mau nunjukin satu lebih baik dari yang lain? Bahwa kesehatan urusannya hidup mati dan IT tidak? Ego mau nunjukin bahwa IT ga lebih berbahaya dari urusan kesehatan? Wah blon labil pak dokter kita ini. Emosional :D

    Buat pendidikan masyarakat, IT juga bisa berbahaya, pernah dengar aplikasi Level 4 ato 5? “Applications crashed, people die”, Yaitu aplikasi yang crucial dimana lumpuhnya sistem IT bisa berakibat kematian massal. Seperti IT di infrastruktur2 nuklir, IT di bandara, termasuk ya IT di sarana kesehatan ruang bedah dll. IT itu ga cuma komputer ato Microsoft Word pak.

    Who am I? ah gua cuma orang awam kok :D hehehehe anehnya saya punya banyak temen dokter nyante2 aja semua kok. Mendingan pagi2 kita ngopi bareng boss. Ngeributin ego ga bakal bikin orang mati hidup lagi :D

  60. adinoto Says:

    Malah liat sepintas lagi barusan nemu komen bagus dari seorang dokter muda, Nuke/Feby bagus banget tuh. Semoga kita bisa sama-sama belajar dari kritik.

  61. Sasongko Says:

    Hahaha… welcome to the jungle…
    kebusukan merangsek dimana mana dinegri ini. DPR, profesional, pemerintahan, militer, polisi, dll. Kenapa dokter tidak? dokter pun gak steril… Semua “kejar setoran” ….wajar kejadiannya.

    Mau berobat ke Malaysia? lha wong dokter Malaysia sekolahnya disini… coba aja tuh lihat orang2 Keling dan logat Malay di RSHS.

    Solusinya…
    cari alternatif… dan JANGAN sakit. You’ll make’em richer and going die.

    Selamat mencari alternatif… peace…

  62. sakura Says:

    kayaknya , emang dokter indonesia tuh butuh banyak belajar lagi …….. emang bener2 butuh banyak belajar !
    jgn nyalahin semua dokter juga sih , tapi emang kenyataannya banyak yang mati ato tambah parah gara2 malpraktek kok wkekekekeekeke …….. itu kenyataan .
    dari pada nyalahin ato gak mau disalahin ato pro sana ato sini …..mending cari dokter siapapun dimana pun yang sreg di hati kita masing2 , jangan ke dokter specialis sembarangan juga . .

  63. akbp syahrul darwin Says:

    Berhati-hatilah anda jika hendak berobat pada rumah sakit Rajawali yang terletak di jalan, Rajawali No. 38 Bandung. Sebab pada tanggal, 2 Juli 2008 lalu, sekitar pukul, 13.30. saya mengalami kejadian yang sangat teramat tak manusiawi dan menyenangkan dari seorang dokter yang berprilaku bak preman.Bernama Dimensen.

    Berawal ketika penyakit humoroid (wasir)saya kambuh dan diantar oleh keluarga ke rumah sakit Rajawali. Setelah mendaftar dan di antar keruang pemeriksaan. Munculah sang dokter Dimensen yang melakukan pemeriksaan singkat (hanya melihat) lalu, sang dokter dengan entengnya memerintahkan sang suster untuk melakukan pembiusan terhadap saya. Kemudian saya bertanya “untuk apa saya dibius. dok ?” Dengan lantangnya sang dokter berkata “kamu mau di obatin gak ? jangan pelit, jangan sayang uang, jika ingin sembuh”Saya menjawab “tujuan saya ke sini (dokter) sudah pasti mencari kesembuhan” akibat jawaban saya tadi, membuat dokter Dimensen bertambah emosi dan mengeluarkan kata-kata yang lebih tak pantas diucapkan atau terucap dari bibir seseorang yang berprofesi sebagai dokter.”yah….sudah kamu cari dokter lain saja di Bandung ini ada 1.200 dokter kayak saya.sembari nyelonong pergi dan memerintahkan bawahannya seorang laki-laki untuk mengembalikan beaya administrasi pendaftaran.

    Sebagai warga masyarakat biasa yang sedang mengalami pesakitan dan sangat membutuhkan pertolongan seorang dokter. Lalu,sang dokter bertemperamen bak preman mengusir pasiennya. Sebagai pasien apakah saya tak berhak mengetahui tindakan apa yang akan dilakukan oleh sang dokter terhadap saya. Bukankah sudah merupakan kewajiban seorang dokter memberikan keterangan yang sejelas-jelasnya kepada sang pasien tujuan dari pembiusan itu. Jika pembiusan itu bertujuan untuk tindakan operasi. Kenapa ? dokter Dimensen tak meminta persetujuan saya atau keluarga saya terlebih dahulu. Bukankah kewajiban dokter melakukan observasi mendalam terhadap pasiennya sebelum melakukan tindakan “operasi”,

    Bolehkah seorang suster melakukan pembius terhadap pasien yang akan dioperasi ?. bukankah untuk pembiusan terhadap pasien yang hendak dioperasi harus dilakukan oleh seseorang yang berpredikat ahli “anastesi”. Tak serta merta dengan gampangnya dokter Dimensen memperlakukan pasiennya, bukankah profesi dokter juga terikat dengan kode etik kedokteran Indonesia yang konon sangat bermartabat tinggi dan berprikemanusiaan. Namun, tindakan yang dilakukan oleh dokter Dimensen terhadap saya sangat bertolak belakang dengan kode etik dan semangat prikemanusiaan. tapi lebih cenderung ke nilai komersialisasi profesi kedokteran. Mengejar setoran semata.

    Sehingga saya dianggap bak komoditas dagangannya. Nyawa saya atau pasien lainnya disamakan dengan “ayam” yang setiap saat dapat disembeleh (dipotong) sekehendak hati. Maka, tak heran kerap terjadi mal praktek pada dokter di Indonesia. Yang kemudian para dokter akan bebas dari segala tuntutan hukum. Sementara para korban Mal praktek dokter, jika bernasib mujur ”hanya” mengalami cacat seumur hidup, masih lebih baik dari pada nyawa melayang ditangan sang dokter el maut pencabut nyawa.

    Hormat Saya
    Syahrul Darwin
    Asrama Polri Cipinan
    RT/RW,001/006, Cipinang,
    Jakarta Timur
    Hp : 08129349808, Flexy 021-68554555

  64. erna Says:

    Dokter di Ind Kampret? Wah bener sekali tuh… tepat buanget! kasihan banget bagi org yg ga punya duit. klo dokter salah priksa kan menambah beban ya. apalagi klo salah kasih obat. Ya beruntunglah bagi orang yang punya duit,Semoga orang di Indonesia punya duit semua n bisa pergi ke dokter di luar negri aja. Biar dokter di Indonesia ga laku. biar dokternya meriksa keluarganya sendiri aja!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  65. seseorang Says:

    hmmm..
    cobalah berperasaan positif
    seseorang yang mengungkit2 kekayaan orang lain dan merasa sbg saingannya, menandakan ketakmampuan seseorang itu, dan seumur hidup orang itu akan menjadi tak mampu.
    coba anda tanyakan diri anda sendiri, mengapa anda mengungkit masalah mercy? apa anda merasa terusik dengan pendapatan seorang dokter?
    maaf mas, anda kurang bijaksana ternyata, kalo masalahnya masih melulu uang. berarti secara kematangan, anda masih terlalu emosional untuk mengomentari suatu kasus.

    mengenai pasien ini, saya merasa simpati. Dokter tentu tidak sempurna. Tentu bisa salah, tetapi tidak ada seorangpun yang mau melakukannya dengan sengaja.
    Setiap tindakan dokter akan ada informed consentnya, anda berhak melakukan second opinion dan menolak tindakan apapun. Semua ada pertimbangan. Tidak melulu mengenai uang. Indonesia ini masih sanagt membutuhkan sosok dokter, terserah bagaimana anda menilainya. Saya cuma ingin anda berhati2 dalam bertutur kata.

    sekarang tanyakan pada diri anda sendiri:

    sudahkah anda yakin anda tidak akan sakit seumur hidup anda?
    sudahkah anda yakin akan tekad anda untuk tidak menggunakan dokter indonesia untuk mengobati anda?

    hati2 dalam tutur kata.

    Wassalamualaikum wr.wb

  66. adinoto Says:

    To Seseorang #65.

    Menilik dari komentar anda, tersirat bahwa anda seorang Dokter, dan merupakan segelintir dokter yang masih memiliki hati nurani.

    Profesi lembaga IDI yang saya sentil disini adalah untuk bisa menampilkan seorang dokter yang bukan hanya mampu secara teknikal tapi juga memiliki dasar moral yang baik.

    Ini posting lama pak May 2006, dan saya lupa mengupdate bahwa ybs meninggal setelah sebulan dirawat di RS bersangkutan yang berawal dari misdiagnosa yang berakhir pada kematian.

    Kami sudah lama merelakan ybs agar bisa beristirahat tenang, hanya kejadian tidak menyenangkan sempat terjadi ketika jenasah tidak bisa diambil keluarga karena ada kekurangan pembayaran tagihan 30jt (padahl biaya yang sudah dikeluarkan mencapai 500jtan), saya ga tau standar moral rumah sakit yg bersangkutan, atau kita kembali membahas it’s all about business. Tapi kalo menilik jawaban bapak, kelihatannya saya masih bisa berharap kalo profesi dokter masih memiliki harapan.

    Bikin kelompok dokter bermoral pak? ;) kalo anda mampu kenapa tidak? Besar pahalanya menolong masyarakat kecil terutama dijaman sulit seperti sekarang.

    Regards,

  67. Vito Corleone Says:

    Saya punya 3 pengalaman yg berhubungan dengan teman dekat saya, istri saya, dan terakhir saya sendiri :

    1. Teman Saya
    Ibunya sakit, terus harus dioperasi, operasi pertama selesai, Ibunya mengeluh sakit perut dan terus muntah2 ! .. di rontgen, ternyata ‘ADA PIN PENYUMBAT DARAH YG TERTINGGAL !!! ‘ …. lhaa ya mesti di operasi lagi ! … Orang udah tua dioperasi 2 x berturut2, ga lama kemudian ‘menghadap yang Kuasa’. Dokternya setelah di sue, cuma di hukum dengan diharuskan ikut kursus, sekarang udah praktek lagi. Ini kejadian di RS Kangker di Jakarta Barat

    2. Istri Saya
    ke Ginekolog alias SpOG (Dr J*liantolol), bukannya di obatin, malah dikirim2in sms yg naga2nya ngajak kencan ! dasar tuh dokter cabul !, lokasi RS di kawasan Kebon Jeruk

    3. Saya (kl ini sih gak terlalu)
    Cuma gara2 tensi tinggi, sy ke dokter … terus langsung disuruh masuk utuk opname. Lucunya pas masuk kamar, ditensi lagi sm suster, hasilnya jauh lebih kecil .. jd sebenernya ga perlu di opname !

  68. fie Says:

    sedih yah..abis baca posting ini n smua comment-nya, sampe sempet speechless.

    ga semua dokter Indonesia jelek ko pak..seperti juga harus diakui ga semua dokter Indonesia itu bagus. di luar negri juga sama, ada yg bagus, tp ada jg yg engga. bedanya disana fasilitas lbh lengkap dan pelayanan lebih baik. akan tetapi sbnrnya sama, semua dokter dmana aja diharuskan bekerja sesuai dengan , standar profesi dan etika kedokteran. dan kalopun ada penyimpangan yg tjd, ini adalah kewajiban kita u/ ngebenahinnya sama-sama (at least mulai dari diri sendiri > thanks for all the critics).

    oya sekedar cerita, ada seorang temen sejawat dulu pernah ada yg tinggal di luar negri dan pada saat itu anaknya sakit diare dan dibawalah berobat ke UGD. Tatalaksana awal diare akut dehidrasi ringan-sedang pada anak adalah memang dengan upaya rehidrasi oral dulu. jadi disini anaknya disuruh minum oralit sesuai dg jumlah cairan yg ilang. stlh cuma minum oralit di UGD selama 4 jam, boleh pulanglah. dan…ternyata biaya yg abis sekedar minum oralit di UGD adalah 27 juta rupiah (2thn yll).
    jadi intinya adalah di luar negri pun standar penatalaksanaannya masih tetep sama dg Indonesia. akan tetapi cara pandang masayarakat yg udah sgt jauh berbeda (coba bayangkan klo hal ini tjd di Indonesia, seorang anak hanya minum oralit bayr 27 juta > wuihh bisa2 lsg masuk blog na mas adinoto :).
    knapa cara pandang masyarakat terhadap dokter dalam negri dan luar negri bisa sgt jauh berbeda?
    yaah..mungkin ini adalah bahan introspeksi untuk kita semua, untuk dokternya (apa emang kompetensi ato moralnya yg kurang?) dan juga pasiennya (be a smart patient,jgn hanya terbawa emosi sehingga menggeneralkan smw dokter..? msh banyak dokter cerdas yg baik2 ko)…

  69. adinoto Says:

    to 68:
    Hehehe semoga semua dokter bisa seperti bu dokter fita :P … thanks for visiting my blog. salam kenal.

  70. fie Says:

    kmrn ga sngaja, lg browsing mslh kedokteran malah jadi kebuka blog-nya pak Adinoto, tp skg baru nyadar (berhubung kmrn terlalu smangat ngungkapin “perasaaan”), ternyata ni posting-an dah lama bgt yah, hweheheh..
    nice blog, saam kenal juga…(yg sharusnya diucapkan pada saat komen pertama yg dah basi :)…

  71. calon dokter indonesia Says:

    wah, kalo gitu aq praktek di malaysia aja deh ntar, dibayar lebih mahal, trus di elu-elukan lagi. dari pada aq praktek di indonesia, sudah dokternya pusing mikirin obatnya, pusing menentukan pemeriksaan yang paling murah, pasiennya cm bisa mencela pula. padahal, temen2 kul aq banyak bgt anak malaysia, n kualitasnya, weeleh2…amit2, malesnya minta ampun. tapi tetep nanti kalo lulus khan mereka dianggap “luar negeri” n dipikir pasti oke punya!! gak minat aq praktek di indonesia

  72. uwi Says:

    yah jangan sakit hati deh yang mau jadi dokter nyatanya emang ada yang gitu kok., saya juga pernah punya pengalaman. diare dan muntah tengah malem ke rumah sakit dokternya cuma di hubungi via telpon langsung di vonis typus.besoknya tes widal 1/80 di bilang positip tipes.2 minggu di kasi obat tipes, vitamin c dosis tinggi dan suplemen dari salah satu MLM.habis jutaan, gak sembuh2 saya bawa ke internist ternyata salah diagnosa. saya sakit maag!
    bayangin, di racunin antibiotik 2 minggu,dan lambung yang mestinya di jauhkan dr asem2 malah di hajar vitamin c dosis tinggi. (mpe sekarang saya maag saya masih sakit) emang soal “musibah” itu dari TUHAN, tapi dokter salah begini pasien bisa protes kemana?

  73. luna Says:

    hihihi…emang sih, lebih baik cari dokter lulusan luar negeri aja, paling ga, bnr2 niat skolah.Kalo dokter2 yang udah senior sih emang masih banyak yang berkualitas, tapi klo yang masih muda2…jgn percaya..

    Jadi gini,bbrp thn lalu temen gw ngebet mo msk FK U**, jd dia dftar UM-nya..eh bbrp hari kmd ada orang telfon ke rmh nawari kepastian diterima asal byr 90juta, dia ngerti detil tentang temen qu, jd bisa dipastikan dia orang dalem yg bisa buka database…
    Waktu itu dikira becandaan jadi ga ditanggapi, akhirnya gagal deh UM-nya..

    Coz ga mau gagal lagi akhirnya dia nerima tawaran semacam itu tp beda harga, ni gw yg nganterin coz tmn gw super udik, bokapnya aja yang kaya tapi tetep aja katro,qt janjian ma jokinya di luar kota..jauh bgt dari tmpt gw..ktm di sebuah cafe di kota B, ni cafe rame bgt, tp dianya cuek aja, setelah ngisi n teken kontrak yg isinya PTN mana yg dia mau skaligus harganya (waktu itu minim 150 jt, untuk PTN yg plg ga favorit), oiya, orangnya perlente n klhtn well educated, pas gw ikutin, dia pake mobil keluaran baru, jelas aja, 1 orang minim bayar segitu.Pas udah slese ternyata orang2 di cafe itu juga calon2 kliennya dia..pantes, mukanya aneh2…I mean, beda2 bgt,ternyata emang dari berbagai pelosok indonesia, dari nguping sana sini, mrka semua adalah orang2 kaya yg ga kebagian otak encer tp ngebet pgn jd dokter(ad yg sedaerah ma gw jg..hi3)niat bgt ya..
    sebelum SPMB,ada brifing dulu di cafe, dan ternyata pesertanya buanyak bgt…mrk bw hp2 mahal & mobil mewah smua..(orang indonesia trenyata kaya2 ;))
    disitu dibilang hrs beli hp nokia jadul (gw lp type apa, pokoknya murmer gt d)trus dipasangi alat yang kabel2nya ditempel di badan pake slotip, dari situ ntar jawaban dipandu ma jokinya. Temen gw dgn suksesnya keterima dan bayar 200 juta, pdhl ga pinter.
    OMG…bayangin kualitas dokter2 kita ntar…masalah nyawa bo…produk yg dari awal udah gagal…gw ga mo ambil resiko ke dokter2 muda, ogah…
    Ada lagi yg lbh konyol, demi gelar dokter, pada rame2 ke paranormal,klo musim SPMB yg laris manis ga cuma joki tp dukun juga, akhirnya gol juga lhoh..makin ga percaya dng dokter lulusan indo, walaupun PT terkenal skalipun, klo ga produk joki, ya produk dukun, jgn2 bukannya dikasih obat ntar malah dikasih mantra…hi….ngeri…

  74. engineer Says:

    saya engineer kerja minyak gaji 28jt. makasih deh jd dokter! pdhal dulu grade umptn gw 78%, tp untungnya gw milih t. mesin institut negri bandung. skrg gw klo berobat sih ke penang atau malaka, kualitas terjamin! tp tetep gw tanya dulu tuh dokter lulusan dari mana, klo dari indonesia, ih najiz amit2. maaf, gw lebih percaya dokter lulusan luar.

  75. bamonte Says:

    sebagai seorang dokter, saya merasa maklum dengan post-post yang ada diatas..selain maraknya kasus-kasus yang sekarang sedang terjadi, mungkin banyak juga dari pengalaman2 pribadi, yang dimana kecewa dengan dokter Indonesia..

    saya baru kemarin ini ke singapore..jujur saja, keluarga saya pun, yang notabene anaknya dokter, tidak percaya dengan dokter di Indonesia…adik saya mempunyai tumor jinak di payudara kiri, yang dimana biasa didapat pada remaja2 wanita muda..mengenai operasinya, saya sudah berkali-kali menyaksikan operasi ini sewaktu saya masih ko-ass..
    namun keluarga saya tidak percaya, memilih untuk dioperasi di singapore…setelah saya kesana, saya sadar sekali akan perbedaan dokter disana dan disini…
    dokter singapore sangat profesional dalam hal menghadapi pasien, dia menerangkan saya ( dokter singapore ini tidak tahu saya dokter, dan tidak terlihat seperti dokter pula..hehe) sampai jelas sekali..mulai dari bagaimana bisa terjadi, gejalanya, faktor2 pencetus, cara mengoperasinya, pengobatan post-operasi…wow…saya seperti kembali menjadi mahasiswa kedokteran…begitu juga waktu USG, dia menerangkan lapisan2 kulitnya, inilah, onolah..bener2 profesionalisme d..
    dokter disana juga sangat ramah, jabat tangan merupakan hal yang pasti pada saat datang dan pulang..begitu juga dengan perawatnya..gada tuh perawat becanda2 ma dokter kaya disini..selepas menangani pasien, barulah mereka berbicara santai…
    yang lebih kagumnya lagi, waktu pasien diantar dari ruangan ke kamar operasi, doternya disebelah adik saya sambil memegangi tangannya dan mengatakan jangan khawatir..kaya di film2 d..hehe…
    menurut adik saya, sebelum adik saya dibius, dokternya masi menanyakan masi ada yang mau ditanyakan atau tidak…mereka benar2 care dengan pasien…

    dari sini saya sadar benar apa yang membedakannya, bukan masalah car…namun NGOMONG…dokter indonesia kerap kali sulit dalam NGOMONG dengan pasien…entah males mungkin…tapi ini jadi titik vital..kepercayaan para pasien..
    asal tahu saja.operasi tumor disana totalnya 60 juta..disini? paling juga 5 jutaan..bagaimana dampak yang ditimbulkan dari sebuah omongan saja? besar sekali bukan?

    menurut saya..dari pada saat dokter bedahnya menjelaskan tentang penyakit adik saya, serta tindakan yang akan diambil…sama kok ilmunya sama kita..bener deh..bukan saya bela2in dokter indonesia…

    sama satu lagi yah..disana itu dokter bener2 dihargai..setiap pasien yang selesai dioperasi, mereka mengirimkan kartu ucapan terimakasih…dinding ruangan dokter itu penuh dengan kartu-kartu ucapan loh…bahkan…ada yang bapaknya meninggal dioperasi, namun dia mengirimkan kartu terima kasih juga..pokoknya dia bilang thx udah rawat bapakya di menit2 terakhir dari hidupnya..

    coba anda bayangkan betapa dihargainya dokter disana..disini? operasi ada yang mati? bisa masuk koran, blog ma pengadilan..(sedikit miris juga karena saya yang mengucapkan..hehe..)

    sya cuma pengen membagi apa yang saya dapatkan..semoga ada dokter juga yang baca, jadi tau apa yang harus diperbaiki…
    kita semua sebagai dokter terus mengembangkan diri kok..semua dokter di dunia juga begitu..karena itu, mohon dukungannya dari kalian2 semua agar mempercayai kami..hehe..

  76. bamonte Says:

    oh ya, untuk pak adinoto, lebih baik minta penjelasan yang sejelas2nya pak laen kali mengenai penyakit, serta tindakan apa yang akan dilakukan…buat yang laen juga sih..jadi bisa lebih tau dan tidak ada kesalah pahaman..
    dokter akan mampu menjelaskan, apabila sudah diluar batas keilmuannya..dia pasti akan konsul pasien ke dokter yang lebih ahli di bidang penyakit tersebut..inilah dokter yang kompeten dan tau bidangnya apa..

    terkadang saya juga mengakui saya terkadang saya juga suka cape nerangin ke orang awam..bukan masalah gak ngerti2nya itu..terkadang saya suka cape kalo pasien itu “kekeuh” ma pendiriannya yang ga jelas di dapatnya dari mana..hahaha..kaya masuk angin..ini kasus paling sering..saya dah bilang, dia ini mengarah ke maag, dah dijelasin semuanya..tapi dia masih kekeuh masuk angin..ngotot minta obat masuk angin dan “mengizinkan” untuk dikerik aja..lah2..saya jadi bingung juga..hahaha..

  77. asta lavista Says:

    kedokteran indonesia memang sudah sangat parah…kebodohan meraja lela..karena DUIT sudah mengkorupsi nya…Masuk FK DUIT yang diliat..bukan OTAK..selesai jadi dokter umum..mau masuk SPESIALIS..DUIT juga yang banyaak sekali menghalangi dokter-dokter yang cerdas menjadi TIDAK BISA SEKOLAH….DUIT DUIT DAN DUIT….

    Sebenarnnya Jadi dokter juga gampang..ga lulus di yang negeri..ambil yang swasta GA JELAS..BARU BUKA KEMAREN..lahh buka FK kan karena menguntungkan buat universitas…
    …DUIT..dan DUIT…
    IDI isinya orang – orang tua yang udah mapan, hidup di jaman ga jelas..ketika mereka kuliah dulu SEMUA GRATIS..sehingga bayangan realita DUIT YANG MENEKAN DOKTER 2 muda sekarang..ga sampe ke otak mereka..
    ..jadi dokter kejar setoran..balik modal..
    ..rantai setan ini harus di hapus
    1. FK tidak bisa sembarangan didirikan, dosen pengajar harus mempunyai sertifikasi dan kompetensi pengajar yang jelas..FASILITAS HARUS LENGKAP..dan HARUS ADA TRIAL DULU SELAMA 10 tahun untuk menilai kualitas lulusa layak atau tidak..

    2. Kuliah Kedokteran HARUS DISUBSIDI NEGARA…ga fair..pasien disubsidi negara..tetapi DOKTER-DOKTER nya harus membayar untuk pendidikannya…( jumalh yang kita bicarakan ini ga main main..ratusan juta..untuk pendidikan 1 orang dokter umum aja..kalo spesialis..walaah)..
    YANG ADA adalah DOKTER KAPITALIS DAN GA PUNYA OTAK..
    DENGAN SUBSIDI NEGARA maka mereka yang mempunyai kemampuan akan terbuka kesempatannya..

    Pengalaman teman saya…ketika menghadap petinggi sebuah fk negeri, meminta kebijakan SPP, karena melonjak 2 kali lipat + sumbangan yang ga jelas…
    Petingginya berkata..kalo ga punya duit..ya jangan sekolah….
    .. Death sentence for all indonesian people…

  78. shany Says:

    blognya bgs.sangat menarik utk d baca..hehhe..
    terima-kasih ya.

  79. Noanz Says:

    Postingan lama nih, tp tetap menarik. Jujur saya katakan saya berasal dari keluarga dokter, dan jujur saya katakan memang ada yg begitu. Profesi manapun di dunia ini begitu termasuk Kalangan IT yang mencharge gila2an utk sesuatu yg sebenarnya gak perlu (background saya juga IT bos). Ngomong2 soal lulusan luar saya punya cerita menarik, di rumah sakit tmp bokap kerj dulu, pernah ada dokter lulusan luar (scotland) ini almamaternya sebagai dokter yg praktek di mount e. Karena dia lulusan luar dan putra salah satu dokter senior, serta punya grade yg sgt memuaskan dimintalah dia melakukan operasi appendix. Hasilnya, setelah 3 jam dirumah operasi, dia masih belum sukses juga ngebuang itu appendix, akhirnya dia nelpon bokap gue utk konsul lagi. Guess what dlm 15 mnt lgs kelar. Ada juga cerita lainnya, beberapa dokter senior di indonesia sering diminta utk konsul oleh dokter dr singapore dan malaysia, ttp hal ini tdk pernah dipublikasikan karena masalah etika. Gue sendiri pernah tgl di sg, sedikit byk gue tau kondisi disitu, ada jg yg kelakuannya kayak dokter spt yg anda sebut kok :)

  80. handi Says:

    banyak

  81. handi Says:

    orang ramai ramai mendirikan fakultas kedokteRAn swasta demi cari untung,PADAHAL YANG BENAR ADALAH FAKULTAS KEDOKTERAN HARUS MEMPUNYAI RUMAH SAKIT PENDIDIKAN JANGAN SEPERTI SEKARANG FAKULTAS KEDOKTERAN TIDAK PUNYA RUMAH SAKIT PENDIDIKAN JADI HASILNYA LULUSANNYA GAK BISA APA APA,MEGANG PASIEN AJA JIJIK MASA SEORANG DOKTER MEGANG PASEN JIJIK?KARENA INI TIDAK ADA PENGAWASAN DARI DOSENNYA,UDAH GITU LULUSAN DOKTER TERLALU BANYAK TAPI GAK BISA APA APA,OLEH SEBAB ITU SAYA SARANKAN LULUSAN DOKTER DIBATASI,YANG KEDUA JANGAN TERLALU BANYAK MENDIRIKAN FAKULTAS KEDOKTERAN,SEKARANG BANYAK DOKTER YANG NGANGGUR YANG KETIGA JANGAN ASAL MELULUSKAN DOKTER,ASAL ADA DUIT LULUS,ASAL ANAK BOS LULUS,PERKETAT KELULUSANNYA.TERIMA KASIH

  82. Sugi Says:

    Gue orang Indonesia dan gue cinta Indonesia
    Tapi emang kalau bicara dokter Indonesia.
    maybe 90% nya brengsek dan cuma ada 10% yang
    baik dan benar2 menjalankan tugasnya sbg dokter.

    Bokap teman gue dikarenakan batu empedu,
    2 minggu di salah satu RS swasta di Jakarta
    ditangani dokter2 yang katanya spesialis
    internist, syaraf, bedah dll…tapi gak ada
    tindakan yg cepat….yang ada analisa ini dan itu
    biaya berjalan terus…..dan ditakut2in segala..
    serta biaya operasi juga mau selangit…….
    (1 minggu lebih di RS tersebut… )

    Kemudian sama anaknya di putuskan untuk kel dari
    RS tersebut dan Dibawa ke RS Malaka, Malaysia.
    cuma 2 hari beres..batu nya di buang dan biaya cuma 1/2 dari biaya di perawatan di JKT. dan sampai sekarang gak pernah kambuh lagi

    Mental dokter Indonesia masih perlu di perbaiki….
    Maaf buat teman2 yang berprofesi sebagai dokter
    but this is the fact… :)

  83. London Says:

    ampun deh….gampang aja…..: dokter, politisi, dosen atau apapun profesinya yng namanya di indonesia itu tidak ada yang “PROFESIONAL”…….karena…….”MENTAL” dan “MORAL” orang-2 nya dah hancur……….Perbaiki dulu mental dan moral kita sebagai bangsa “INDONESIA”…….

  84. XTab Says:

    Kualitas Dokter di SNG atau Malay samaa dengan Dokter Indon……..bedanya cuma di akhirat (Dokter Indo ngumpulnya di NERAKA)!!!!

  85. dhian arieswati Says:

    mungkin akan lebih bijaknya jika tidak menjenarilasikan semua dokter seperti itu. saya percaya masih ada dokter yang benar2 berkualitas dan bertanggung jawab di Indonesia ini :) #sekedarsharingsaja

  86. herman Says:

    Ibu saya sebulan lalu masuk rumah sakit dari hasil foto usg, ct scan, mri mrcp dokter memberikan diagnosa suspek, kesan terjadi penyumbatan saluran empedu dengan tumur capit pangkreas mereka akan melakukan operasi tetapi kami batalkan dan membawa ibu ke rs di malaysia hanya scaning usg dan periksa darah mereka langsung membuat kesimpulan terjadi penyumbatan saluran empedu atas oleh tumor yang disebut dengan klatskin tumor dan hari ini sedang diperiksa di scan apakah tumor tsb mengenai pembuluh darah apa tidak untuk memutuskan tindakan selanjutnya apakah operasi pengangkatan tumor atau hanya ondoskopi untuk mengatasi penyubatan, dan dua hari di sini tak ada pemberian obat apapun maupun infus infus segala sialahkan ambil kesimpulan

  87. dyas Says:

    Gak semua dokter kaya gitu kok, saya baru saja menjalani operasi tumor payudara yg biasa diderita remaja putri, awalnya saya ke dokter umum katanya “gak bisa kedokter sembarangan” dokter umum bilang begitu karena dia gak bisa nanganin akhirnya saya diberi rujukan oleh dokter umum ke dokter spesialis bedah, dokter bedah saya orangnya santai tp serius ,beliau menjelaskan apa adanya dan menjawab segala pertanyaan saya yang ini itu ,setalah diperiksa saya dirujuk untuk usg, keesokan harinya Saat saya menunjukan hasil usg beliau cuma bilang “yaudah kalau mau sembuh ya sebaiknya operasi” dia cuma bilang (menyarankan) dan gak pake maksa atau menjorokan saya untuk menjalani operasi, dan alhamdulillah operasi saya berjalan lancar setelah operasi pun saya hanya kontrol 1x, saat kontrol saya tanya “kapan saya harus datang lagi?” Beliau menjawab “kalau ada keluhan saja :)” dan sampai sekarang gak ada keluhan kok semuanya baik-baik aja. Ohiyaa waktu itu di rs saya cuma dirawat inap 1 hari setelah saya mampu berjalan diperbolehkan pulang

  88. syam Says:

    malangnya nasib rakyat indonesia , maju kena mundur juga kena . tidak ada perbedaan antara dokter dengan dukun baik di rumah sakit atau tempat praktek , baik yang spesialis atau yang biasa . punya uang ada layanan atau barang .

Leave a Reply

WP Theme & Icons by N.Design Studio
Entries RSS Comments RSS Log in