Bakso Gratis, Bakso Tikus, dan Bakso Formalin!! Waks

Social Add comments

Kemaren TV lagi rame-rame mamerin acara dari DPD PKB soal pembagian Bakso Gratis sebagai upaya narik kepercayaan masyarakat, karena laporan mata para pedagang bakso yang mengeluh omzetnya menurun drastis dari 500 ribu perhari jadi 100 ribu perhari, sehingga banyak yang pulang kampung.

Wah sorry Pak, saya perhatiin di TV kok ya Baksonya beda banget dengan yang dipasaran ya, ini baksonya mulus banget kayak bakso ikan, lah saya aja ngelihatnya ngilerrr :P … dan lagi ya namanya dikasih gratis mau ada formalin mau ga juga ya rakyat laper dibagiin ya terang aja ngantri…

Menurut saya ya mbok para pedagang sendiri yang menindak para pedagang bakso yang nakal. Urusan begini typical Indonesia banget, berulangggg lagi terus menerus, apa susahnya bikin Paguyuban Pedagang Bakso Indonesia. Nah kalo aturan strict kan jelas ga ada yang coba-coba nakal. Mirip persatuan pedagang sate madura di Jakarta yang paguyubannya kuat banget. Nah kalo kurang perimbangannya nanti YLKI bisa jadi counter-part dari sisi masyarakat pengguna.

Tapi ngomong-ngomong soal tikus kok ya serem-serem juga ya, temen-temen yang suka mblusuk-mblusuk gang di Bandung pernah liat satu rumah didalam gang yang isinya kepala tikus semua… wah dalah.. nasib bener jadi tikus di Indonesia. “Tikus” gedenya sampe gendut-gendut, lah jadi tikus rakyat malah disembeleh buat jajanan rakyat.

8 Responses to “Bakso Gratis, Bakso Tikus, dan Bakso Formalin!! Waks”

  1. rendy Says:

    NYAM… MAU BASO TIKUS GA ? TUH KATANYA DI TAMAN SARI ADA YANG JUWAL :))

  2. adinoto Says:

    wakakaka masa sih? skrinsot ™ please :P

  3. Cak Uding Says:

    Gara gara gue dulu pernah kerja di Tenabang, gue jadi ngerti sekarang bagaimana penampang tikus kalau jadi condimen di sebuah Mie Ayam. Tajuknya Mie Ayam tapi condimennya ternyata adalah potongan dadu kecil kecil daging tikus. Sama juga kejadian yang menimpa adek gue beli Mie Ayam di Pulomas. Beli di sebuah resto Mie Ayam yang gede dan banyak pelanggannya, ternyata oh ternyata condimennya ada tikusnya…qeqeqeqeqe, ironisnya lagi yang jual adalah Pak Haji. Gue mo buktiin dulu deh, meskipun gue cukup yakin adek gue bisa mendeteksi mana tikus dan mana ayam. Gelonya adik gue, karena mie nya enak (katanya sih natural tanpa rendaman merang, karena dari segi kekenyalan dan rasa sangat natural) jadi hanya tikusnya aja yang dipinggirin, mienya sih tetep aja dimakan…wakakakakaka.

    Sebenarnya sih tikus cukup aman dikonsumsi manusia…hihihihihihi. Asal proses pembuatannya bersih dan steril dan cukup panas untuk membunuh kuman, cuman emang jijik aja sih…hihihi. Masalah lebih serius sebenarnya kalo makanan dicampur bahan kimia yang mematikan. Formalin, boraks, asbes, lem kayu dll semuanya jadi bahan untuk mencampur makanan. Sebelum heboh formalin di ikan, 1 tahun yang lalu beberapa temen di Jalansutra sudah menginformasikan kasus ini gara gara beberapa temen kerjaannya survey ikan di pasar, kirain dulunya mereka bercanda ngomongnya eh gak taunya beneran…heehehehe.

  4. macnoto Says:

    Cak, juss elu ga pake tikus ato formalin kan?? kekekekekee….
    *ngacirrr ™

  5. adham Says:

    mau makan aja susah sekarang… kalo berkeluarga sih bisa masak sendiri.. kalo mahasiswa? mau gak mau mesti mbeli… (kayaknya mesti cepet2 cari cewe niih… hahahaha)

  6. Nofie Says:

    Paguyuban semacam itu kayaknya memang sudah ada, walaupun dalam skala lokal. Saya agak pesimis, barangkali isu-isu semacam ini masih akan mengemuka di masa datang.

  7. snmp Says:

    paguyuban pedagang bakso indonesia? hmm…

  8. Zenn Says:

    Capek Deh,

Leave a Reply

WP Theme & Icons by N.Design Studio
Entries RSS Comments RSS Log in