Telkomsel Takut Sama VOIP? Come On Guys!!

Social, Technology Add comments

Membaca berita di detik.com pagi ini membuat saya rada mengernyitkan alis mata. Apakah detik.com kurang berita sehingga jadi terkesan menjadi media cemen, atau karena penulisnya tidak semua memiliki standar profesional yang sama sehingga menulis sesuatu yang hanya dibuat sensasional (seperti sering salah kutipan tulisan detik hasil main sadur saja dari online news berbahasa asing), atau memang ada yang salah dengan ini semua.

Loh apanya yang musti kuatir Pak? Yang namanya VOIP kan memang sudah evolusi dalam proses pengadaan jaringan komunikasi. VOIP udah bukan barang aneh. Jaman suara diperlakukan sebagai suara sudah lewat Pak, jaman ini sudah mirip teori fisika tentang unifikasi (*ehmm yang alumni Fisika tea mas :D)… Elektromagnet (bukan lagi dipandang sebagai suatu kesatuan terpisah elektronika dan magnet, tapi ya elektromagnet), Wave-icle, dimana partikel dan gelombang diperlakukan sebagai sebagai suatu kesatuan yang sama. Partikel pun bisa dihitung dengan persamaan gelombang Schroedinger. Demikian juga dengan suara hanyalah komponen dalam gelar jaringan NGN (Next Generation Network) hari ini.

Lah urusan VOIP jadi ribut-ribut sampe berujung orang masuk hotel Prodeo rasanya sudah lewat (Aduh Fisika deui, dasar anak fisika yang aneh!), nah sekarang kenapa musti pusing dengan VOIP? Yang gelar VOIP saja sudah diatur dengan peraturan pemerintah penjamin kestabilan dapur perangkat pemerintah dan segelintir orang kok.

Yang namanya Carrier dimana-mana ga bakal bangkrut boss. Dan Telkomsel juga tidak banyak menggelar kabel (yang jelas tidak sebanyak Telkom), Carrier harusnya menyediakan last mile yang banyak sampe ke seluruh penjuru pelosok negeri ini (Jangan pake alesan lagi yang dibutuhkan rakyat adalah nasi bukan internet! Ini lagi bicara internet bukan bicara Menko Kesra punya job. Urusan pangan kita bahas di obrolan soal pangan dan perut nanti terpisah, ok! Noted: Ini buat Audience rewel). Nah kenapa last mile saja tidak banyak digelar? Dan infrastruktur data berkecepatan tinggi beginilah yang bisa menciptakan domino effect orang agar bisa menciptakan kesejahteraan hidup dalam bentukan pola ekonomi baru!

Nah sekarang gue cuma bisa meringis. VOIP? VOIP ada kan mengisi gap long distance call kan. Telkom punya dengan 017, Indosat punya dengan 016, Telkomsel saya ga tau deh (dah lama ga jadi user Telkomsel dari tahun 1997) < - Tolong di update bagi pembaca yang user Telkomsel ya. Nah yang diributin itu sebenarnya apa sih? Slashing price? Wah ga ada hubungannya dengan VOIP mas, namanya kompetitisi tahun segini emang udah beda banget... 2006 gitu loh. Saingan anda tentunya dengan operator-operator pembanting pricing seperti Esia di layanan CDMA dan Excelcom yang hobby bikin paket-paket aneh dengan harga murah. Jadi beritanya gimana nih yang bener? Rasanya sih cuma speakernote biasa ga ada yang terlalu dibesar-besarkan. Nah pemerintah musti gimana nih? disana malah ada Om Yoy masih sibuk ngelawak. Sampeyan iki wis dikei posisi ojo ngurus
sing ga ga ae to Mas… Mbok yo prihatin karo rakyat.

11 Responses to “Telkomsel Takut Sama VOIP? Come On Guys!!”

  1. endhoot Says:

    komen dulu baru baca…..

  2. muti hudiyana Says:

    ahaha bundaaa..
    pak de.. blum bisa komen banyak niiy.. masih pagi tiba2 nyepem ;p
    ya begitulah orang2 itu.. *lho?

  3. KRMT Dulkamdi Says:

    Betul mas….
    orang kite nih kebanyakan selalu kagetan……
    bisnis apa aja selalu kagetan…..
    cari duit juga selalu pengen kagetan……
    teknologi juga kagetan………
    pokoknya apa aja kagetan……
    dasar…….

  4. adinoto Says:

    wakakaka awas tipes doel 😀

  5. idarmadi Says:

    Yang ditakutkan oleh TELKOM adalah KOMPETISI.

    Kenapa ada servis2 semacam ‘call back’, ‘sli murah’, dll pra regulasi oleh TELKOM yang membuat TELKOM kebakaran JENGGOT? Servis2 itu muncul karena : TELKOM MAJOR SUCKS!. VOIP akan mematikan Telkom? C’mon. Innovate, provide a world class service… or LOOSE IN THE COMPETITIONS. TELKOM itu BUMN, dan seperti orang2 pemerintah Indonesia, favoritnya adalah KAMBING HITAM. Dalam hal ini : VOIP.

    TELKOM, ngaca dong….. eloe sendiri menghalalkan segara cara dengan masuk ke segment ‘cellular’ tapi tarip lokal, dengan berdalih itu bukan ‘cellular’ tapi ‘fixed wireless’.

  6. Nugrahadi Says:

    Biasalah klo udah keenakan di awan jadi takut jatuh. Padahal paling juga yang make voip dikit dan tetep seluler dibutuhkan. Soalnya orang juga tetep butuh komunikasi anywhere anytime 😀

  7. rendy Says:

    Yang Ga siap itu orangnya… yang tiap hari ngakunya punya kerjaan menumpuk jadi direksinya. Kalo ga siap kompetisi, mending yang pake dasi dan kemeja necis dikantornya itu diganti aja… suruh ngurus kebon aja.. mungkin kecil kompetisinya :))

    GA mau kompetisi kok dagang… Gimana Sih…
    Konyolnya lagi, orang-orang itu berlevel pendidikan yang cukup tinggi… Curiga neh… dulu waktu skul/kul nyontek terus yaaaaaa ;)) Hi hi hi

  8. adinoto Says:

    TELKOMSEL boss bukan TELKOM wakakakaka…

  9. adinoto Says:

    Padahal semua juga pake VOIP secara transparent dibelakang. Provider yang aneh.

  10. wa2n Says:

    Ini emang aneh kok. Masa VOIP ditakutin. Gak brani saingan kalo takut ma VOIP. Payah…

    Pada ditangkepin lagi. Yang harus dibubarin tuh monopoli VOIP yang isinya orang-orang TELKOM juga 😛

    Kalo gitu caranya, masa mo nangkepin skype juga? 😀 come on…

    *gak baca langsung komen*

  11. Dot Says:

    Dot…

    What is most important is for the VOIP service to provide clear audio…

Leave a Reply

WP Theme & Icons by N.Design Studio
Entries RSS Comments RSS Log in